Pages

18 April 2014

Halal Food : Kanchanaburi & Bangkok

Dah lama tertunggak.

Kanchanaburi.
Cuma 2 hari saja di sini, tak sempat pun nak keliling pekan Kanchanaburi tu untuk cari restoran halal. Katanya berdekatan dengan Bridge of the River Kwai tu ada sebiji restoran halal. Tang mana, itu tak pasti sebab tak sempat pun nak cari tempohari. Yang sempat singgah pun berdekatan dengan terminal bas Kanchanaburi; terjumpa secara kebetulan. Cuma di sini bukan restoran, cuma gerai biasa. Tak perlu nak was-was sebab yang jualnya memang muslim. Waktu operasi gerai-gerai ini adalah dari jam 5.00pm hingga 2.00am. Untuk pilihan makanannya pula, memang tak banyak pilihan tetapi oklah dari takde. Ada beberapa gerai menjual ayam goreng dan organ dalamannya (boleh beli nasi kosong), gerai pancake, gerai menjual kuih-muih dan gerai menjual nasi goreng dan nasi minyak (kot tak tahu namanya apa). Selain itu, ada juga gerai menjual buah-buahan tetapi harganya err memang buat korang pikir 10x sebelum membelinya; mahal.
 
Macam-macam ada sepanjang jalan ni..
Ayam goreng dan organ lain pun ada dijual. Harga, lebih kurang macam di tempat kita jugalah. Takde beza pun.
 Ini paling best sebab ini satu-satunya gerai yang jual nasi; nasi goreng ada, nasi 'minyak' pun ada..harga pun ok..sepinggan dari 30 baht - 40 baht (termasuk air kosong). Sedap, mengenyangkan dan murah.. 
 
Inilah rupa 'nasi minyak' nya (tak taulah apa namanya); saya suka sos hijau tu, sedap!!!
 Gerai ini pula menjual pelbagi jenis pancake/roti tisu/roti canai. Pilih aja nak mana satu. Minah yang pakai tudung tu sebiji muka Heliza AF (katanyalah); saya tak berapa layan sangat waktu bebudak tu sibuk kerumuni gerai ne sebab sibuk layan pulut mangga.
 
Terbaik pulut mangganya (35 baht). Siap minta extra santan lagi sebab tak cukup.
 Tak tahulah apa namanya ne, tak try pun. 
 
Gerai jual pancake seperti ini memang senang sangat nak jumpa, cuma yakin degan tidak ajelah nak makan. 

Bangkok
Di Bangkok, cuma transit aje. Cuma sempat pekena keow teow sup di salah satu kedai makan di pinggir station Hua Lamphong dan di MBK Plaza. Untuk di MBK Plaza, makanan halal memang takkan jadi masalah. Di food court memang banyak pilihan untuk makanan halal. Berhadapan dengan food court ne pun ada satu restoran halal (tak ingat namanya apa). Memang takkan ada masalah untuk mencari makanan halal jika berada di MBK. 
 
Keow teow sup
 
Antara yang ada di food court MBK Plaza.
 
Bila dah terlalu banyak pilihan, mata jadi rambang dan terus blurr, tak tahu nak makan apa.
 Pilihan yang lain.

Wajib try!!
Cha Yen (teh tarik) - wajib try kalau berada di Thailand. Kalau tak yakin dengan yang dijual di warung tepi jalan, masuk aje 7E...memang bisa bikin ketagih!! :D

Sekian.

16 April 2014

Semeru : Persediaan awal (Part I) ~ doc yang perlu ada

Jangan tanya bila. Jika saya diperlukan, Insyallah sampailah jika tidak menyimpang ke arah lain. Mungkin ke Pacitan, mungkin ke Dieng dan mungkin juga kembali ke plan asal, Taiwan. Ikut ajelah mana kaki melangkah..

Semeru - ini bukan misi untuk mendaki ke puncak Mahameru. Tak sanggup dan bukan mudah mendaki di gunung berapi. Berganda kudrat diperlukan untuk tiba ke puncaknya. Namun, kami/mereka ada tujuan lain selain dari puncak ini. Ke mana, tak perlulah saya kongsikan di sini. Tidak seperti Rinjani yang prosedurnya jauh lebih simple (hanya perlu mencatatkan detail di dalam buku dan membayar wang masuk), pendakian di trek Semeru ini jauh lebih remeh walaupun hanya berhasrat untuk mendaki hingga ke Ranu Kumbolo sahaja. Permit diperlukan namun beberapa dokumen penting perlu disediakan sebelum ianya boleh diperolehi di hari kejadian :

a) Surat keterangan doktor
Luaran kadangkala tidak menzahirkan dalaman seseorang. Syarat utama untuk premit mendaki adalah surat keterangan doktor. Saya sendiri sebenarnya agak keliru, surat bagaimana yang diperlukan oleh pihak BTS? Takkan sampai nak kena p buat x-ray kot (dah macam prosedur nak lapor diri di gomen pulak ne)? Sedetail manakah ia? Sample untuk surat keterangan doktor dari pihak BTS tidak berjaya saya perolehi. Setelah berkali-kali berbalas call dan sms dengan dengan pihak BTS, akhirnya persoalan saya terjawab. Memadailah dalam surat itu menyatakan kalian berada di dalam status terbaik dan bebas dari penyakit. Surat doktor ini boleh dilakukan di tempat masing-masing, tak perlu nak buat di Indonesia (jenuhlah pula nanti, kan?).

b) Meterai Tempel
Apa benda pula ne?? Meterai ini lebih kurang macam setem hasil (boleh google sendiri untuk rupanya). Nilainya pun ada pelbagai, tetapi untuk permit Semeru, Meterai bernilai Rp6,000 diperlukan. Tak perlu banyak, satu group cuma perlu lampirkan sekeping sahaja. Mana boleh dapat Meterai ini? Petugas mencadangkan kepada saya, cari aje di Malang. Boleh pula macam tu, kan?? Dahlah time tu public holiday, buka ke kedai Meterainya?huhuhu. Atas bantuan Mr.Wong dan Irdhi, info yang saya perolehi Meterai ini boleh diperolehi dari pejabat pos, alfamart dan pusat fotokopi di sekitar Indonesia. Maksudnya, tak perlulah nak tunggu tiba di Malang baru boleh dapat Meterai..

Kenapa diperlukan Meterai ini? Meterai ini lebih kurang seperti 'kontrak mati' (bak kata irdhi). Maksudnya apa-apa yang berlaku disepanjang tempoh pendakian adalah berada di bawah tanggungjawab kita, pihak BTS tidak akan bertanggungjawab dengan apa yang berlaku. Konsepnya macam setem hasil jugalah.

c) Bayaran masuk
Ini wajiblah kan? Latest info, mulai 5 Mei 2014 bayaran untuk Bromo Tengger Semeru adalah Rp200,000.

d) salinan passport

Jadinya, make sure lengkap semua doc yang diperlukan untuk memudahkan urusan permit. Kalau tahun lepas, permit boleh kita book secara online tetapi tahun ne website tu pun dah tak wujud. Tak tahulah kenapa. Permit untuk satu-satu hari juga adalah terhad, siapa cepat dia dapat. Apa pun sebelum merancang untuk mendaki di Semeru make sure check dulu dengan pihak BTS samada trek dibuka atau pun ditutup kepada pengunjung. Buat makluman bersama, buat masa ini trek masih lagi ditutup. Katanya akan dibuka pada 1 Mei ini. Harap-harap benarlah kalau tidak, habis..

Taman Nasional Bromo Tengger Semeru
Jl. Raden Intan No.6, Malang, Indonesia
Tel : +62341491828

12 April 2014

Monolog

Kulim, Kedah
Feb 2014

Dalam perjalanan menuju ke Sedim...