Sample Text

25 May 2016

3D 2N : Mt. Merbabu via Wekas - Selo ~ Dari Kenteng Songo menuju Savannah 2

Sambungan dari 3D 2N : Mt. Merbabu via Wekas - Selo ~ Perjalanan panjang menuju Keteng Songo

 
Menuju puncak - kulit kami dah mulai terbakar saat ini; panas sangat cuacanya

Dari Pos Batas Kabupaten kami kembali memulakan langkah menuju Kenteng Songo. Trek kali ini agak berbeza kerana di kiri kanan kami adalah gaung dan dengan cuaca yang agak terik tengahari itu segalanya menjadi begitu melelahkan. Ada beberapa puncak kecil yang perlu kami tempuhi sebelum tiba di puncak Syarif.
Trek nampak simple tapi...aduhai, terasa bilalah nak sampai ke penghujung...
 Puncak pemancar di balik kabut
 
Puncak Syarif

Kami berehat sebentar di kawasan lapang di pinggir puncak Syarif sementara Andika berpatah balik untuk mengambil dari Awan dan Syikin. Lihat disekeliling, SubhanaAllah tak tahu nak kata bagaimana indahnya. Terasa segala kesakitan dan ketakutan yang kami lalui sepanjang tempoh 2 hari ini benar-benar berbaloi. Benarlah orang kata trek Merbabu merupakan antara trek yang tercantik di Indonesia dan saya akui kebenarannya. Andai ada rezeki, saya ingin kembali ke gunung ini semula...
Puncak yang tertinggi itulah Kenteng Songo.
Pemandangan di sisi kanan kami - Boyolali

Kami melepaskan lelah sekitar 15 minit di sisi Puncak Syarif dan kami kembali teruja kerana puncak betul-betul sudah ada di hadapan kami. Cumanya, perut sedikit agak kecut bila mengenangkan Jambatan Setan yang akan kami lalui sebentar lagi. 
Laluan mendatar terakhir sebelum tiba di sisi Kenteng Songo. 

Kami tiba di tentengan terakhir, Jambatan Setan. Di sini trek agak bahaya dengan batuan kecil yang agak kurang stabil. Memang kena lebih berhati-hati di sini. Lihat ke atas, macam mana nak melepasi Jambatan Setan yang terkenal ini dengan beg di bahu masing-masing. Setelah berbincang, seorang naik dahulu untuk sambut beg sebelum masing-masing mengambil giliran melepasi jambatan. Fida, memilih untuk naik ke atas menggunakan tali yang disediakan manakala saya dan Syikin memilih untuk mencuba Jambatan Setan kerana tidak yakin mampu 'menolak' diri 'ke atas' hanya dengan menggunakan tali. Melepasi halangan ini, ada halangan  yang lebih besar menanti kami. Trek di sini lebih kurang seperti trek ke puncak Tabur East. Melapasi halangan ini, puncak Kenteng Songo berada kira-kira 15 minit di hadapan kami.
Jambatan Setan berada di atas Andika.

Akhirnya, setelah melalui pelbagai cabaran kami tiba di puncak Kenteng Songo di ketinggian 3,142 mdpl sekitar jam 4.00pm. Perasaan yang tak mampu diungkapkan; terasa kami berada di negeri atas awan.
 Puncak Kenteng Songo.
 Alhamdulillah, berjaya juga..
 Mt. Merapi yang ditutupi awan dan kabut
Savanna 2 dan 1 di kejauhan.

Dalam 20 minit aje di atas tu dan kami ajak Andika dan Awan untuk turun menuju tapak perkhemahan kami malam itu, iaitu Savannah 1. Trek kali ini memang menurun sepenuhnya. Gayat ada, seram pun ada lebih-lebih lagi dengan trek yang licin. Nak berpaut pada apa pun kami tak tahu, yang ada cuma rumput dan tumbuhan berduri sahaja. Memburukkan keadaan, kabut tebal tiba-tiba muncul dah hujan mulai turun. Sejuk namun pasrah.
Sebahagian dari trek menuju savannah

Melihatkan keadaan masing-masing yang dah tinggal nyawa-nyawa ikan semangatnya dan hari yang semakin gelap, Andika membuat keputusan untuk camping di Savannah 2 sahaja.  Setelah 7.5jam berjalan, akhirnya kami tiba juga di tapak perkhemahan terakhir. Ngam-ngam khemah terpacak, hujan mulai turun. Nasib sekejap aje. Di sini juga kami bertemu dengan Jard & Geng! Patutlah naluri kuat sangat teringat-teringat pada mereka ini rupanya memang kami bakal bertemu. Sempatlah layan borak sebentar malam tu sebelum menyumbatkan diri dalam khemah.
Savannah 2 yang suram

Malam itu, kami sekhemah tak boleh tidur lena gara-gara hujan dan angin kencang. Saya sendiri tak mampu lena kerana kesejukan yang melampau. Saya tak tahu apa yang berlaku di khemah bersebelahan, apa yang pasti memang riuh malam itu. Malam yang panjang tanpa sebarang milky way - punah impian..

* bersambung

24 May 2016

3D 2N : Mt. Merbabu via Wekas - Selo ~ Perjalanan panjang menuju Keteng Songo

3D 2N : Mt. Merbabu via Wekas - Selo ~ Menuju Pos II

Hari ke-2 kami di Taman Nasional Merbabu. Target kami hari ini adalah puncak Kenteng Songo dan turun ke savana 1 sebelum gelap. Perjalanan dijangka mengambil masa sekitar 8 jam.

***

Pos II di ketinggian 2500mdpl.

Kesiangan! 

Celik aje mata tengok diluar dah pun terang-benderang. Haih, ini baru betul Subuh gajah! Sapa khemah di sebelah rupa-rupanya mereka dah pun start operasi memasak. Alhamdulillah, tak perlu nak jadi tukang masak kali ini. Kami hanya perlu keluarkan pinggan dan suap ke mulut sahaja segala makanan yang dah terhidang. Tanya Andika katanya kami akan bergerak menuju puncak tertinggi, Kenteng Songo jam 9.00am. Maksudnya kami ada banyak masa untuk santai-santai di tapak perkhemahan. Syukur cuaca pagi ini tersangat baik  tanpa sebarang kabus; gembira tengok langit yang membiru cantik. Sementara menunggu makanan siap, kami bersihkan diri dan capai kamera untuk rakamkan keindahan yang ada.
Masih lagi bertemankan Mt. Sindoro dan Sumbing
Tak tahulah ini pokok apa; tumbuh subur di Pos II
Rumput aje sebenarnya tapi bila dah merimbun menjadi lautan warna purple, cantik!
Dipaksa bergambar, aduhai...

Puas bergambar, perut pun dah terisi dengan bakwan, sup sayur dan sepinggan nasi kami terus bersiap untuk bergerak ke tujuan utamanya. Waktu itu hanya kami dan satu lagi group local yang tinggal dan kami akhirnya dari berpapasan di jalan ambil keputusan untuk gerak bersama-sama. Hari ini kami menukar rentak perjalanan, berpisah kepada 2 group. Kami bertiga di hadapan dengan Andika menjadi sweeper manakala group ke-2, Syikin dan Awn bergerak di belakang. Hingga tiba di satu lokasi sebelum Pos Watu Kumpul, Andika memberi cadangan dan arahan untuk kami menunggu group kedua dan bergerak bersama-sama kerana kabut tebal tiba-tiba muncul. Macam-macam boleh jadi kalau berjalan dibalik kabut tebal ini ;-) 
Kami berlima..[Pic : Syikin]

Keadaan trek memang berubah sepenuhnya dari trek sebelumnya. Kali ini kiri-kanan kami adalah semak-samun dan kadangkala harus berjalan di sisi gaung. Treknya pula berbatu dan ada dibeberapa tempat batuannya tidak berada dalam keadaan yang stabil. Memang untuk hari ini kami perlu lebih berhati-hati. 40 minit berjalan, akhirnya kami tiba di Pos Watu Kumpul dan disitulah kami berkumpul dengan group yang lagi satu untuk melepaskan lelah.
Trek sebelum Pos Watu Kumpul
Pos Watu Kumpul
Tak tahulah ini rumput ke apa, tapi serius cantik. Sebenarnya sebelum kami tiba di Pos Watu Kumpul ini di satu lokasi penuh dengan bungaan berwarna kuning yang mirip seperti canola. Cantik tapi tak sempat pun nak ambil gambar, malas nak keluarkan kamera.

15 minit berehat dan bergambar, kami kembali meneruskan perjalanan dan tiba di Pos Batas Kabupaten. Tak komersial sungguh namanya tapi kalau kawan-kawan nak tahu di sinilah terdapat tugu berbatasan  antara Kabupaten Semarang, Boyolali dan Magelang. Di sini juga merupakan pertemuan bagi mereka yang mendaki menggunakan jalur Thekelan, Chuntel dan Wekas. 
Pos Batas Kabupaten - batuan putih di belakang itu adalah belerang dan masih menghasilkan bau yang emmm kurang menyenangkan.

Saya sebenarnya tertanya-tanya apa yang berlaku di sini; samada saya tersalah dengar atau sekadar khayalan dan saya tak pasti samada teman-teman yang lain turut mendengar apa yang saya dengar. Sepanjang berada di sini hingga kami mula mendaki hingga ke puncak terakhir sebelum turun ke trek di Jambatan Setan, saya terdengar dengan jelas bunyi muzik yang berdentum-dentum. Benar-benar jelas bunyinya. Awalnya saya beranggapan muzik itu dibawa angin dari perkampungan di bawah tetapi macam mustahil pula sebab dikelilingi kami adalah gunung-ganang. Persoalan yang tak terjawab hingga ke hari ini..

Kami berhenti hampir sejam di Batas Kabupaten ini untuk mengisi perut; buah-buahan dan jeli sahaja. Tak sanggup nak makan berat kerana jarak perjalanan kami masih jauh. Sambil-sambil itu kami melayan pemandangan yang tiada tandingannya..
Mereka yang sedang sibuk memotong buah dan jeli.
Kabut tak henti hadir tengahari itu
Langit yang membiru dan cuaca yang sangat panas tengahari tu...
Layan ajelah..

* bersambung

23 May 2016

3D 2N : Mt. Merbabu via Wekas - Selo ~ Menuju Pos II


"Kamu ok, Zilla? Kamu ada asam lambung?"

"Saya ok..serius saya ok.."

Padahnya bila badan semakin mengembang. Tak tahu kenapa kebelakangan ini saya sering diserang sesak nafas dan susah nak kawal pernafasan waktu diawal-awal pendakian. Dulu rasanya keadaannya takdelah seteruk ini; mungkin disebabkan faktor penuaan (kot?).

Pendakian kami menuju Pos II (camping ground) dari Mitra Indah Base Camp yang terletak di desa Wekas bermula tepat jam 11.00am. Mungkin agak terlalu lewat tetapi menurut guide kami (Andika), takde apa yang perlu dikejarkan kerana jarak dari base camp ke Pos II mengambil masa sekitar 4 hingga 6 jam bergantung kepada stamina kami. Kami punya banyak masa untuk tiba di base camp selewatnya sebelum jam 6.00pm. Jadinya, santai aje bak kata guide.
Sesiapa yang malas nak bawa alatan khemah boleh sewa dari base camp. Misal kata nak bermalam di sini pun boleh, hanya contact nombor yang tertera untuk info lanjut.

Untuk makluman kawan-kawan, desa Wekas terletak di Magelang dengan jarak perjalanan kira-kira 2 jam dari kota Jogja. Kalau tak tahu Magelang itu di mana, mungkin boleh tengok peta atau pun kalau tidak pun ingat Borobodur ingatlah Magelang kerana ianya berada di dalam daerah yang sama.
 Desa Wekas - terasa semuanya bergerak perlahan di sini.

Jalur awal pendakian betul-betul berada bertentangan dengan base camp tempat kami melepak. Alahai, tengok trek di hadapan kami "fuhhhh..." terus kesat peluh di dahi. Mencanaknya! Rupa-rupanya trek dari desa ini memang mencanak dari awal hingga akhir. Kawasan datar hanya akan ditempuhi sekitar 30 minit terakhir menuju ke Pos II.
 
Peta Merbabu via Wekas.

Perjalanan awal menuju Makam 1 mengambil masa sekitar 45 minit. Mujur cuaca sepanjang hari mendung dan sendu jadinya takdelah terasa sangat perihnya dok menapak di trek yang mencanak dan licin kerana berlumut. Melepasi Makam 1, keadaan trek bertukar sepenuhnya kepada trek anak-anak tangga. Nasib tak hujan, jadinya trek takdelah selicin mana. Keadaan hutan di sini pula adalah hutan pokok pines dengan jarak pokok yang agak jarang serta dipenuhi semak-samun. Satu tanda untuk pastikan kawan-kawan berada di trek yang betul, perhatikan batang paip di sepanjang trek ini (hingga ke Pos II) yang digunakan oleh penduduk tempatan untuk mengalirkan air dari gunung ke perkampungan.
Trek awalnya  [Pic : Sikin]
 Tak sanggup rasanya nak pandang ke hadapan; perlu hati-hati di sini kerana treknya yang licin.
Cuaca yang super mendung sepanjang hari itu. Yang tinggi menjulang itu adalah Gunung Andong.
Tak tahulah kuburan milik siapa di sini di Makam 1

Kami tiba di Pos I (Telaga Arum) sejam kemudian. Di sini kami lepak untuk melepaskan lelah dan mengalas perut dengan epal sahaja. Untuk masak-masak tak mungkin sebab memasing masih kenyang selepas belasah breakfast sepuasnya pagi itu. Di sini juga adanya sumber air bersih yang dialirkan oleh warga tempatan untuk kegunaan pendaki. Kalau agak-agak nak topup air dipersilakan kerana sumber air hanya akan ditemukan di Pos II.
Pos I Telaga Arum - bersih dari sebarang sampah sarap.

Puas melepaskan lelah, perjalanan kami lanjutkan. Di pertengahan perjalanan kami bertemu dengan 2 orang cewek yang kehilangan temannya. Nak tahu di mana kami berjumpa dengan teman mereka yang hilang itu? Rupa-rupanya temannya itu masih berada di Pos II sedang bersenang-lenang di situ. Tak tahu apa yang terjadi sampai begitu jauh jaraknya mereka berpisah.

Berhadapan dengan beberapa rintang di sepanjang trek menuju Pos II, akhirnya kami tiba sekitar jam 5.15pm. Ekspresi pertama, kagum! Terasa seperti berada di sebuah taman. Cantik! (dengan mengabaikan sampah-sarap yang ada). Tak tahu macam mana nak cerita keindahannya. Paling menarik backgroundnya adalah gugusan gunung-ganang (tetiba terasa macam berada di New Zealand pula - ok, ini memang melampau bunyinya!). Saya dan Fida dah siap 'cop' tempat untuk pacak khemah sekali Andika bagitahu kita camping bawah pokok di lokasi yang berbeza. Punah harapan nak golek atas rumput-rumput yang ada hehehe. Di sini sebenarnya kita boleh melihat sunset tetapi dah cuaca mendung dan dengan kabut yang tersangatlah tebal, sunset memang yang haraplah nak ada. Jadinya, kami layan ajelah apa yang ada.
Taman 'astakona'  berlatarkan Mt. Sindoro dan Sumbing.

Selesai pacak khemah dan sementara dua jejaka terhangat di pasaran sibuk menyiapkan makan malam, kami ambil masa yang ada untuk solat dan sebagainya. Seperti yang dah saya kata dari awal, Pos II ini memang ada sumber air bersih tapi toilet memang takde. Pepandailah nak hidup bak kata orang.
Bak kata Fida, lelaki akan nampak seksi bila berada di dapur ;-)

Malam itu memang takde aktiviti apa pun. Tak sanggup rasanya nak keluar dari khemah kerana cuaca yang giler dingin. Nak tidur pun tak berapa nak lena sebab kedinginan walaupun berlapis pakaian disarungkan dan dok berbungkus dalam sleeping bag. Part paling menyakitkan hati (memang sumpah seranah keluar malam tu), bila mana ada satu group yang baru tiba memekak sepanjang malam. Nak kata telinga masing-masing tersumbat tu mustahil sangat sebab siangnya boleh pula bercakap dengan intonasi yang perlahan. Gaya sembang dan hilaian macam masing-masing berada dalam jarak sebatu jauhnya. Serius macam nak minta menampar je memasing. Tak salah nak bercerita tapi harus ada rasa hormat dengan orang di sekeliling. Kalau kita aje yang berada di situ takpelah nak buat aksi macam mana pun. Macam mana kita perlukan rehat begitu juga dengan pendaki yang lain. Gara-gara mereka ini, kami hanya terlelap sekitar jam 3.00am..

* bersambung