Sample Text

24 July 2015

Rinjani 2015 : Day 3 ~ Impian tak semestinya menjadi realiti..

Rinjani 2015 : Day 2 ~ Rinjani Aku Datang

Kami dikejutkan pagi ini sekitar jam 2.00am. Semangat kononnya sebab misi kali ini memang nak  tawan puncak. Celik biji mata, bersihkan diri sekadar yang mampu dan terus tukar pakaian yang bersesuaian untuk ke puncak. Suhu kat luar memang dah tahap kejung dibuatnya. Siap semuanya, keluar khemah konon nak lompat-lompat sikit untuk panaskan badan, nahhhhh padanlah muka! Kaki kanan saya langsung tak boleh nak dibengkokkan. Berkali-kali mencuba, sakitnya tuhan sahaja yang tahu.

Nak teruskan atau tidak?

Saat ini, hati memang dah berbelah bagi. Kalau diteruskan juga, pasti saya akan susahkan kawan-kawan yang lain dan diri sendiri tentu lagi merana keadaannya. Saat ini takde apa pun yang perlu saya buktikan. Puncak Rinjani dah tentu akan kekal di situ kecuali berlaku sesuatu yang akan merubah strukturnya. Lutut saya ini pula lama lagi kot nak digunapakai. Apa yang saya mahu saat ini? Masa hadapan atau apa yang terbentang di depan mata saat itu? Nak jaga ego sendiri? P matilah dengan ego. Puas berperang dengan diri, akhirnya saya bagitahu yang lain untuk tarik diri. Tak apalah, dah takde rezeki saya. Apa yang pasti, suatu hari nanti pasti saya kembali ke sini.

Saya cuma mampu pinjamkan semangat saya pada JM sebab saya tahu keadaan beliau saat itu bagaimana. Untuk Jard dan Acat, saya tak berapa nak risau sebab saya dah kenal sangat mereka berdua ini.  Moga mereka bertiga mampu menawan puncak dan kembali bertemu dengan saya dalam keadaan selamat.
Breakfast pagi tu, lempeng pisang.

Aktiviti saya pagi itu makan-tidur-makan-tidur-makan-tidur. 
Bangun tidur, selak khemah alamak matahari dah naik. Terus capai selipar dan kamera dan berlari panjat bukit utk rakamkan saki-baki keindahan yang ada huhuhu.
Puncak Rinjani berada di balik puncak tertinggi itu. Nampak dekatkan? Takde maknanya. Mereka ambil masa dalam 7jam untuk sampai ke puncaknya (untuk detail perjalanan ke puncak tunggu ajelah Jard atau pun JM kongsi pengalaman mereka).
 Gunung Sengkareang,
 
Lake Segara Anak

Penantian itu satu penyeksaan!

Aktiviti saya saat menanti, keluar masuk khemah. Masuk khemah untuk tidur, keluar khemah untuk ambil gambar. Sayangnya tak berapa lama matahari naik, keadaan keliling mulai berubah. Kabus semakin lama semakin menebal, hingga ap apun tak nampak. Sejuknya tak tahu nak cerita macam mana, 4 helai pakaian yang saya pakai pun tak mampu nak tampung kesejukan saat itu.
Kabus dah mula datang. Sejuk!
Dari kejauhan itulah Desa Sembalun. Tengok awan dan kabus tu, seram pula rasanya. 
Kabus juga mulai menutupi pemandangan indah Lake Segara Anak.
Habis tertutup. Kiranya inilah saat terakhir saya menyaksikan Lake Segara Anak kerana selepas itu kabus tebal terus menutup hingga ke malam.

Dalam 11.++am, Jard dan Acat selamat turun dari puncak. Lega melihatkan mereka baik-baik aje. Manakala JM tiba sekitar jam 1.++pm. Waktu itu juga kami ditanya oleh pak guide samada nak turun atau tidak ke Lake Segara Anak. Perjalanan untuk turun ke tasik mengambil masa dalam 3jam dan kami perlu kembali semula ke Pelawangan Sembalun sesegara yang mungkin. Bila melihatkan keadaan masing-masing yang kepenatan, kami tak rasa perjalanan untuk ke tasik akan berbaloi. Lebih-lebih lagi dengan kabus yang giler tebal, sahlah apa pun tak nampak kat tasik tersebut. Akhirnya, kami sepakat untuk tidak ke tasik. Masa yang ada diambil untuk berehat dan kumpul semula tenaga untuk turun keesokan harinya.
Makan tengahari - jangan memain, spaghetti tau! Sedap hingga menjilat pinggan!hehehe

Aktiviti petang tu? Emm, kami ambil inisiatif untuk kutip sampah sarah yang ditinggalkan dan bakar mana yang boleh dibakar. Bak kata Jard "jika kita berbakti pada alam, alam pasti berbakti semula kepada kita". Kata-kata ini memang saya pegang sampai harini. Sampah-sampah kami sendiri, mana yang boleh tanam, kami tanam. Mana yang tak boleh kami kumpulkan dalam plastik sampah dan serahkan pada pak porter. Menariknya, dari kami bertiga petang itu membersihkan kawasan sekitar tak semena-mena pak guide dan pak porter juga turut serta bersama-sama kami. 
 Mereka-mereka yang baru tiba di Pelawangan Sembalun.
 Dah senja dah saat ini. Tinggal khemah kami sahaja yang berada di sini yang lain semua dah turun.

Aktiviti malam, sekadar memerhati bintang-bintang yang bertaburan di angkasa luas. Mujur jugalah saat itu kabus tiba-tiba menghilang (walaupun sekejap). Lepas makan, kami cuma lepak-lepak berbual sesama sendiri. Dalam 9.++pm, kami dah start berbungkus dalam sleeping bag sambil menanti saat masuk ke alam mimpi hehehe.
 Bintang malam itu, takde milky way huhuhu.

*bersambung

21 July 2015

Rinjani 2015 : Day 2 ~ Rinjani Aku Datang


Kami memulakan pendakian menuju Pelawangan Sembalun sekitar jam 9.30am. Rasa macam dah lewat sangat dah saat ni; mana taknya matahari dah elok terpacak atas kepaka baru kami bergerak. Panasnya tak usah cakaplah. Kejap aje rentung kulit dibuatnya, windbreaker dan tshirt memang awal-awal dah kena bungkus masuk beg sebab panasnya! Opps, jangan pula pikir bukan-bukan. Saya pakai 3 helai tshirt pagi tu tau, berangan mendaki kat kawasan bersalji hehehe.
Macam biasalah kalau ikut Sembalun, trek awal memang kena tempuh kebun sayuran. [Pic : Acat]

Perihal porter. Nak dijadikan cerita, berangan lagi macam diri tu gagah perkasa hehehe. Sanggup tu tak ambil porter tambahan (untuk porter tambahan, kosnya adalah Rp220,000/person/perday). Barangan peribadi, sendiri punya sendiri angkut. Beg 35L memang padat dengan macam-macam benda. Kamera 'anak gajah' tu pula saya selempangkan aje di leher. Manakala mineral water yang diserahkan oleh Pak Madil saya pecahkan kepada 2 botol kecil dan saya beli minuman tenaga (ala-ala 100 Plus) untuk tenaga tambahan. Beratnya, rasa macam nak campak aje beg gaung. Tak larat!!!!!!!
Dah macam nenek kebayan dah waktu ne walhal baru aje menapak huhuhu. [Pic : Jard]

Target kali ini nak sampai Pelawangan Sembalun sebelum gelap. Selebihnya, biarlah masa yang menentukan. Yang penting sekarang semuanya selamat sampai ke Pelawangan Sembalun dalam keadaan yang baik-baik aja.
Masih lagi di trek awal.  [Pic : Acat]

Saya tak nak bercerita lebih tentang Rinjani ne sebabnya treknya masih sama dan perjalanannya juga tak jauh beza dari tempohari. Kalau kawan-kawan rajin, boleh baca pengalaman saya 2 tahun lepas di sini Rinjani 2013.
 
Padang savanah

Saya bergerak bersama Jard merentasi padang savanah dan tiba di Pos II dalam 2jam 45min. Arahan dari awal dah diberikan oleh pak guide untuk berhenti di Pos II sebab kami akan makan tengahari di sini. Makan lagi? Manalah tak semput huhuhu. Kami lepak di sini sampai jam 1.15pm; sempatlah solat dan membuter (penat kot!). Tandas juga ada disediakan di sini tapi kalau nak masuk tu sila tutup mata, tutup hidung, tutup mulut dan tahanlah nafas buat beberapa ketika. Trauma melihat keadaannya!huhuhu.
Pos II; layan lunch di sini.
Trek di hadapan Pos II; bersiap sedialah dengan mental sebab tentangan selepas ini pasti membuatkan kawan-kawan menyesal hehehe.

Kami tiba di Pos III dalam sejam berjalan. Selepas Pos III ini memang harus bersiap sedia sebabnya trek memang dah start mencanak, berpasir dan berbatu. Yupp, sila ucapkan salam perkenalan kepada Bukit Penyesalan *inilah paling saya ingin elakkan. Nanges!!

Bukit Penyesalan - dengan 4 puncak utama dan beberapa puncak lainnya memang melemahkan mental. Beg yang saya pikul dibelakang memang terasa amat memeritkan di sini dan memberi kesan pada setiap langkah yang saya ambil. Paha saya cramp di sini. Mujurlah lokasinya tak jauh dengan pos berikutnya. Menapak perlahan-lahan ke pos tersebut dan sambung rehat di situ hinggalah paha kembali reda. Saya bertembung dengan JM dan pak guide di sini dan saya diminta untuk meninggalkan beg untuk mengurangkan bebanan.  4 jam mengharungi kepayahan Bukit Penyesalan akhirnya saya selamat tiba di Pelawangan Sembalun, ngam-ngam saat matahari mulai turun. Impian jadi nyata ok! hehehe.
 
Khemah kitaorang dah pun siap tersedia
Sunset dari Pelawangan Sembalun
Lake Segara Anak yang mula ditutupi kabus
Hello Rinjani, kita ketemu lagi..

*bersambung

16 July 2015

Salam Lebaran

Salam lebaran dari kami, #GengTravel..

Selamat Hari Raya Aidilfitri dan maaf zahir batin buat semua andai ada tersilap kata, terkasar bahasa dan terlepas lakunya samada secara sedar mahupun tidak. Hati-hati walau di mana kawan-kawan berada dan bersederhanalah dalam setiap apa jua yang kita lakukan di hari raya nanti.

* Terima kasih banyak atas ingatan yang diberikan melalui kad raya & email ucapan yang dikirimkan..