Sample Text

23 March 2015

Bukit Gasing, Petaling Jaya

Bukit Gasing - ini memang lokasi wajib yang kami kunjungi kebelakangan ini. Tujuan utama di sini sebab nak training untuk "projek" kami hujung bulan 8 ini.

Kenapa Bukit Gasing?

Terus terang, trek di sini memang mengerah keringat. Turun/naik anak tangga memang cukup melelahkan. Lencun baju dibuatnya; peluh jantan/betina semua keluar. Di sini juga ada menara tinjau dan jambatan gantung. Untuk menara tinjau tak jauh pun dari pintu gerbang Bukit Gasing ini, dalam 1/2jam berjalan. Tapi hati-hati, kalau salah masuk trek memang takkan jumpa menara tinjau ini. Kalau tak pasti, tanyalah aje dengan pendaki yang ada. Ramai giler yang daki Bukit Gasing ini. Trek kegemaran, selepas jambatan gantung. Walaupun rasa macam nak putus nyawa di sini tapi seronok dek kerana treknya yang agak "giler". Untuk trek ini biasanya ambil masa 2j - 2.5j jugalah. Kalau kurang berhenti ambil nafas, mungkin boleh buat dalam 1.5j aje kot.

Satu yang tak best kat sini, parking sangatlah susah. Salah parking, tak pasal-pasal dapat "surat cinta". Lagi satu, trek di Bukit Gasing ini banyak sangat cabangnya. Berkali-kali datang pun saya masih tak boleh nak ingat treknya huhuhu. Jadinya, kalau teringin nak trekking di sini carilah kawan-kawan yang dah mahir dengan selok-belok di sini atau pun join ajelah mana-mana group yang ada di hari kejadian. Kami pun penah tersalah ambil trek di sini; nak p jambatan gantung tapi boleh pula melencong ke arah lain. Tak pasal-pasal kena patah balik.

Buat kawan-kawan yang teringin mencuba trek Bukit Gasing ini silalah bawa bekal minuman dan sedikit makanan sebagai penambah tenaga. Tongkat pun jangan lupa bawa, sebab sangat-sangat membantu. Kasut pun pakailah yang bersesuaian, jangan pula pakai selipar jepun. Tak sesuai sangat ok!
          
Sebahagian trek di bukit Gasing. [Pic : Sharul]

16 March 2015

Tips memilih kamera

Ehemm, saya tak pasti samada saya layak atau pun tidak untuk bercakap mengenai kamera.

***

Saya sering diajukan soalan berhubung kamera apa yang saya gunakan. Ada juga yang rajin email saya bertanyakan mana kamera terbaik untuk dimiliki (terima kasih untuk email tersebut). Terus terang, kadangkala saya mati akal untuk memberikan jawapan.  Risau, info yang saya kongsikan itu kurang tepat.

Sebagai pengguna DSLR dan compact camera, pada saya kualiti gambar dari DSLR memang terbaik. Cuma yang tak laratnya, berat. Itu belum nak angkut aksesori tambahan seperti tripod, filter, lensa tambahan dan sebagainya. Tak sanggup! Oleh kerana saya ambil gambar hanya untuk tatapan sendiri dan dikongsi diblog yang tak seberapa ini, memadailah dengan kit lens sahaja (18-105mm). Tripod dan filter (biasanya saya bawa ND filter +10 sahaja) saya hanya akan bawa bergantung kepada lokasi dan aktiviti yang bakal saya lakukan.  Lain-lain, memang saya takkan bawa (takde pun sebenarnya..). 

Kembali ke cerita asal, kamera mana yang terbaik untuk travel? Emm, termenung saya dibuatnya. Tak berani nak kata mana yang terbaik sebab pada saya lain skill dan citarasa kita semua berbeza. Apa pun, ini antara tips yang boleh saya kongsikan.

a) tanya diri, apa yang diingini
Kalau nak disebut perihal kamera, macam-macam kamera yang ada di pasaran, kan? Compact camera, polaraid, lomo, DSLR, GO Pro (trend masa kini) dan sebagainya, semuanya ada. Kalau ikutkan hati, semua kita nak borong, betul tak? Tinggal lagi "tepuk dada, tanya hati je mana yang berkenan". Namun sebelum kita borong semua kamera yang ada, cuba tanya diri adakah kita benar-benar memerlukan kamera tersebut atau satu hari nanti kamera tersebut akan menjadi tukun di dalam beg atau dry box.
 
Kita tak perlu nak terlalu ikut dengan trend semasa. Tanya diri apa yang kita nak cari sebenarnya dan atas tujuan apa. Kadangkala kamera hebat juga belum tentu mampu hasilkan gambar yang baik. Pokok pangkalnya memang akan kembali kepada diri kita sendiri.

b) baca review/buat suvery
Biasanya kalau dah aim satu-satu kamera, kena rajin baca review mengenainya supaya kita tidak silap membuat keputusan. Hasil "kerastangan'' orang lain belum tentu sama dengan hasil "keras tangan" kita. Kadangkala compact camera yang orang sangka simple tu pun boleh jadi complicated cara penggunaannya. Jadinya, buat research sebanyak mungkin. Listkan apa kebaikan dan keburukan kamera yang dihajati dan buat perbandingan mana yang terbaik.

c)Pegang dan belai
Jangan ingat manusia je suka dibelai. Kamera pun perlu dibelai-belai tau ;-)

Ok, jangan salah anggap ya dengan ayat saya tu. Apa yang saya maksudkan di sini, pergi kedai, pegang dan bermain-mainlah dengan kamera tersebut sebelum nekad untuk memilikinya. Bermain-mainlah dengan pelbagai fungsi yang ada, tengok mana yang serasi/selesa dengan fungsi yang ada  itulah yang kawan-kawan patut miliki.

Nak beli kamera ne tak boleh terlalu ikut sangat rekeman orang. Terus terang, kalau kawan tanya pada pengguna Nikon pasti mereka memberi saranan Nikon adalah yang terbaik berbanding kamera lain. Begitu juga kalau ditanya pada pengguna Canon, Samsung dan sebagainya; brand masing-masinglah yang terbaik. Paling senang nak buat keputusan, pergi aje mana-mana kedai kamera dan bermainlah dengan pelbagai kamera yang dipaparkan. InsyaAllah, selepas dari itu kawan-kawan pasti tahu mana kamera terbaik yang kena dengan kehendak kawan-kawan.

d) tanya poket, berapa tebal isi dalamnya
Maksud saya, $$$$. Makin tebal $$$, bolehlah cari kamera yang lebih bagus.

Moga perkongsian ini membantu. Kalau rajin nanti saya tambah lagi tips yang ada ;-)

14 March 2015

Kartika Sari, Bandung

Ini cerita Januari lepas.

Saya bukanlah peminat brownies. Jadinya kalau ke Bandung, saya jarang sekali singgah di Kartika Sari mahupuan Amanda Brownies untuk mencari brownies untuk dibawa pulang. Kebiasaannya saya akan singgah di Kartika Sari hanya untuk mencari kuih-muih segar seperti samosa, risolle dan sebagainya. 

Januari lepas, saya bertindak sebagai guide untuk officemate ke Jakarta dan Bandung. Fuhhh, berpeluh dahi melihatkan gelagat masing-masing. Saya, macam biasa sekadar memerhati dan bertindak sebagai 'kalkulator bergerak'; tukang convert rupiah ke RM walaupun dari awal lagi saya dah bagi tips untuk convert matawang. 

Salah satu lokasi yang kami singgah, Kartika Sari yang terletak berhadapan dengan Hotel Unik dan kira-kira 20 langkah dari Stasiun Keretapi Bandung. Ini satu-satunya branch yang saya suka kunjungi di awal pagi; seawal jam 6.00am untuk mencari kuih segar dari ladang untuk dijadikan sebagai breakfast. Kali ini, dengan gelagat teruja kawan-kawan yang ingin merasai sendiri brownies Kartika Sari, 5.30am kami dah terpacak depan kedai. 2 hari berturut-turut pula tu. Kedai memang dah buka tapi food chiller semuanya kosong-kosong-kosong. Kenalah tunggu dalam 20 minit (lebih kurang), untuk mereka isi chiller dengan kuih-muih. Rupa-rupanya, kuih-muih yang dijual di sini mereka ambil dari supplier. Hohoho-mati-mati selama ini ingatkan mereka buat sendiri.
Inilah branch yang paling kerap saya kunjungi. Last year saya p, bangunan ne tak siap lagi. Sat aje masa berlalu..
Pekerja pun tak masuk lagi, kami yang masuk dulu hehehe.
Sekosong hatiku (hohoho!!)
Apple pie..
Yang atas tu memang kuih fav sayalah, lebih-lebih lagi kalau berintikan kacang hijau. Saya panggil kuih bom, kalau di sana entahlah derang panggil apa. Apa yang pasti kuih-muih mereka lebih kurang dengan kuih-muih yang kita ada. Yang bawah tu pula, entahlah kuih apa. 
Risolle
Satu-satunya kek yang ada pagi tu hehehe.

Walaupun chiller kosong dari kek dan brownies tapi boleh je minta dari pekerja yang ada untuk lihat contoh brownies dan kek yang ada. Mereka elok je layan walaupun kalut nak susun itu-ini dalam chiller. Apa pun, seronoklah memerhati kawan-kawan layan 'mabuk' di Kartika Sari hehehe.