Sample Text

23 May 2015

Mynmar 2016 : Day 3 (Part I) ~ Sunrise mengancam jiwa di Old Bagan

Mynmar 2015 : Day 2 ~ Memburu Sunset di Bagan

Hari terakhir kami di Bagan. Petang ne dah nak berangkat ke Nyung Shwe; tak sabar!

Gigih kami bangun seawal jam 4.00am semata-mata nak tengok sunrise. Kali ini kami bergerak menuju ke Shwe San Daw Pagoda - walaupun pagoda ini digelar sebagai sunset pagoda tapi dari info yang kami perolehi sunrise di sini juga bagus. Walaupun saya tak boleh nak masuk di Shwe San Daw tapi tak kisahlah, mungkin saya boleh lepak di mana-mana.

Untuk E-Bike, kali ini kami sewa full day dengan kos 7,000kyat/2 org. Dari hostel ke Shwe San Daw, dalam 30 minit (lebih kuranglah). Nak dijadikan cerita (mungkin rezeki saya jugalah kot) pagoda tersebut ditutup kepada pengunjung disebabkan ada sambutan apabendatah kat situ (siap ada perarakan pancaragam dan sebagainya). Petugas yang ada bagi kami info untuk ke salah satu temple yang ada berdekatan Shwe San Daw. Gigih kami pergi, tapi bila jenguk dari luar pun dah meremang semacam, berani lagi ke nak masuk? Kami gerak ke lokasi lain. Tak jauh pun dari Shwe San Daw ada satu stupa dengan anak tangga terus ke puncak teratas (walhal kami dah lalu dah stupa ne sebelum ke Shwe San Daw). Anak tangga untuk ke atas memang agak mengngerikan, ketaq kepala lutut dibuatnya. Namun demi sunrise gagahkan jugalah diri walaupun gayat tak hengat donia!
Pemandangan dari atas stupa - sorrylah lupa pula nak ambil gambar stupa yang kami lepak.

Tak lama pun lepak kat atas tu, matahari sikit demi sedikit mulai muncul. Opps, mana belon udara panasnya? Untuk makluman kawan-kawan, kalau nak tengok/naik belon udara panas di Bagan ne kenalah datang pada bulan Januari. Lain-lain bulan, memang yellekkkk. Untuk sunrise, ianya mulai muncul sekitar jam 6.00am. Jadinya, layan gambar yang tak seberapa ini (gayat tak hilang lagi saat ini, gambar pun banyak goyang).
 
Good morning, Bagan!
 
Matahari mulai naik - kalau ada belon udara panas ne mesti cantikkan pemandangan sekeliling?
 Antara sunrise terindah yang pernah saya saksikan.
Sempurna sekali! Matahari langsung 'tak pecah' di sini.
Rasanya ini puncak Shwe San Daw.
Semakin tinggi matahari naik, suasana dah tentu semakin terik.
 
Dari kejauhan itulah Sulamani Pagoda - syok gak layan sunset/sunrise di situ (tapi tak sure boleh masuk ke tidak)

Misi berjaya, boleh tutup buku untuk Bagan. Masa untuk kami beredar. Kononnya nak patah balik ke hostel tapi sebagai penunjuk arah, saya p bantai bagai arahan yang bukan-bukan. Sesat dan macam-macam pengalaman yang kami tempuhi saat itu - semuanya kerana saya (ampun!!).
Menuju ke ......

* bersambung

22 May 2015

Mynmar 2015 : Day 2 ~ Memburu Sunset di Bagan

Mynmar 2015 : Day 2 ~ Sendirian di Bagan

Kami hanya bergerak keluar sekitar jam 4.00pm untuk memburu sunset. Ada beberapa lokasi yang biasanya dikunjungi oleh pelancong untuk melihat sunset di Bagan ni, antara yang paling ternama adalah Shwesandaw Temple atau dikenali juga sebagai "sunset temple". Kami tak berhajat ke sini, dah sahlah saya tak lepas masukkan? Kami dapat info dari pihak hostel, banyak temple yang tidak bernama sebenarnya menyajikan pemandangan sunset yang menarik. Kelebihan ke temple-temple ini, tak perlu nak berebut untuk mendapatkan spot menarik untuk shoot sunset. Selain dari itu, pelancong boleh memasuki kawasan tersebut tanpa perlu menunjukkan tiket Bagan Admission Fee. Satu yang tak syok, nak cari lokasi temple tak bernama ne memang agak susah sebab tidak tertulis dalam map. Jadinya kita perlu bergantung pada local jugalah untuk tunjukkan di mana lokasi temple tersebut.
Sorry gambar agak blur, untuk sunset saya bulatkan dengan pen merah.

Sebelum itu kami singgah menyewa E-Bike. Untuk 1/2 day kosnya adalah 4,000kyat untuk 2 orang (puaslah juga tawar-menawar). Sistem derang ne pelik sikit. Harga yang ditawarkan untuk E-Bike adalah untuk satu kepala. Misal kata nak naik berdua (macam kami), kena topup lagi dan pandai-pandailah menawar dengan mereka ini. Misal kata nak pakai untuk keesokkan harinya untuk sunrise, pastikan book dari awal (perlu bayar deposit) sebab mereka perlu charge bateri.

E-Bike dah ada, kami sepakat untuk beli tiket ke Inle Lake esoknya. Untuk ke Nyung Shwe, Inle Lake dari Bagan dengan bas hanya ada 2 sesi sahaja iaitu 8.00am (minivan) dan 7.00pm (aircond bas). Tambang untuk minivan, tak ingat berapa tapi untuk bas adalah 11,000kyat (USD11). Kos ini termasuk pickup service dari penginapan ke hentian bas di Nyaung U. Tiket dah ada, kami mencari pula money changer untuk buatkan saya bernafas kembali tapi tulah, RINGGIT MALAYSIA TAK LAKU DI MYNMAR. Nak tak nak, kenalah aktifkan kad bank untuk buat pengeluaran huhuhu.

Untuk ke temple, kami ikut jalan menuju ke airport. La ne kami hanya perlu mencari Dhamma-Ya-Za-Ka Pagoda dan ikut jalan disisinya untuk mencari temple yang dimaksudkan.
Jalan menuju Dhamma-Ya-Za-Ka Pagoda. Yang kelihatan tu rumah penduduk. Emm, bersyukurlah dengan apa yang kita kecapi sekarang. Jauh sangat perbezaannya. Namun satu yang ketara mereka ini sangat pembersih. Laman rumah bersih tanpa sebarang sampah sarap atau dedaun kering yang gugur.
Singgah di gerai pakcik ni untuk pekena air tebu. Err, mesin tu bukan ke mesin getah?
Panas-panas terik pekena air tebu, memang heaven lah! :D

Tekak dah basah dah basah dengan air tebu, urat-urat pun dah longgar jom kembali memburu hantu sunset.
Inilah Dhamma-Ya-Za-Ka Pagoda. Nak masuk sini kena tunjuk tiket.
Kami bertapa di sini untuk sunset. Best giler sebab kami sahaja di sini dengan ditemani 2 orang penjual lukisan.

Lama kami lepak di temple tak bernama ne. Satu yang perlu kawan-kawan ambil perhatian tiap kali nak masuk di mana-mana tempel/pagoda/stupa sila tanggalkan kasut masing-masing. Konsepnya sama macam kita masuk masjid jugalah.
Pemandangan keliling dari atas temple.

Matahari oh matahari, janganlah dikau malu-malu petang ne huhuhu
Matahari saat ini memang cun habislah. Berbaloi rasanya datang sini walaupun berkali sesat.
Sambil-sambil ambil gambar dan layan view keliling, kami layan penjual lukisan ne berborak. Macam-macamlah yang kami bualkan sampai hubungan antara Indonesia-Australia pun mamat ne tanya kat kitaorang. Haih, advance sungguh derang ne :D
View dari sisi yang berbeza pula.
Matahari makin jatuh.

Betullah kata orang, panas tak semestinya sampai ke petang. Dari suasana yang cun melecun tetiba pula matahari berselindung di balik awan yang tebal dan terus terlindung sampai ke sudah. Haih, dalam kehampaan namun tetap puas hati kot.
 
Matahari dah mula terselindung di balik awan.
Apa pun dah takde
Ini ajelah yang kelihatan.

Bila keadaan keliling sudah semakin gelap, kami ambil keputusan untuk kembali ke hostel. Singgah di kedai runcit untuk beli stok makanan seperti sardin, bawang dan sebagainya. Hari yang panjang, malam itu kami lepak di hostel dan lepas aje dinner terus hanyut entah ke mana. Letih kot!

Info tambahan:
Tiada restoran halal di Bagan tapi kawan-kawan boleh beli nasi putih dengan harga 500kyat dan telur dadar (asalkan takde rasa was-was) atau pun bawa travel cooker dan masak sendiri dalam bilik. Terserah pada pilihan masing-masing.

*bersambung

21 May 2015

Mynmar 2015 : Day 2 ~ Sendirian di Bagan

Sambungan dari sini Mynmar 2015 : Day 1 ~ Perjalanan Panjang Menuju Aung Mingalar

Percaya tak kalau saya katakan kami singgah di Bagan hanya untuk sunset dan sunrise semata-mata dan bukannya untuk melawat temple dan stupa yang bersepah di sekitarnya? Gigih!!

***

Untuk makluman kawan-kawan, bas tak kiralah dari mana asalnya tidak akan membawa penumpang terus ke Bagan. Hentian terakhir adalah di Nyaung U, kira-kira 7km dari Bagan. Dari sini ada beberapa pilihan pengangkutan yang boleh digunakan; hanya yang perlu dilakukan adalah tepuk poket, tebal ke tidak duit dalamnya hehehe! Kalau nak budget boleh cari local taxi dan kongsi dengan penumpang yang lain dengan tambang 1,500kyat. Kalau budget lebih sedikit boleh kongsi minivan dengan harga 4,000kyat (USD4), ojek atau teksi motosikal dengan harga USD6 atau boleh juga nak jalan kaki. Untuk private taxi, tak pasti pula berapa harganya mungkin sekitar USD8-USD10 bergantung pada skill menawar.

Bas memasuki Nyaung U, hentian terakhir untuk ke Bagan tepat jam 4.18am. Jarak dari Nyaung U ke New Bagan (di mana kebanyakan hotel/guesthouse beroperasi) dalam 7km. Ada beberapa pilihan transport untuk ke New Bagan dan Old Bagan dari sini dan salah satu cara yang paling menjimatkan dan murah adalah dengan menaiki local teksi, tambang hanya 1,500kyat. Namun pagi-pagi buter macam tu bayang teksi pun tak nampak. Turun aje dari bas, terus diserbu dengan local yang menawarkan service masing-masing. Ada seorang pakcik tawarkan saya USD6 ke New Bagan dengan menaiki motosikal. Check beg, err duit hanya berbaki 4,500kyat. Tak mampu. Saya try tanya satu group "omputih" kotlah boleh tumpang transport mereka. Mula-mula derang kata tak boleh (mereka 9 orang) tapi mungkin mereka tengok saya terkontang-kanting sorang-sorang di situ, akhirnya mereka mempelawa saya untuk berkongsi minivan. Kos adalah 4,000kyat.

Tiba di satu lokasi (tidak jauh dari hentian bas),minivan berhenti dipinggir jalan dan kami dimaklumkan untuk menyediakan USD20 atau 20,000kyat untuk Bagan Zone Admission Fee. Garu kepala, sah takde duit nak bayar. Saya minta turun dari driver minivan dan terus ke office mereka. Tujuan, nak maklumkan pada mereka situasi saya. Dalam masa yang sama saya cuba minta bantuan dari pelancong yang lain tapi nan-ado. Tak berjaya pun! Hati dah risau sangat dah kotlah kena halau dengan mereka dari tempat tu; mana lagi saya nak p. Bila tengok keadaan sudah kembali lengang, saya cuba terangkan kembali apa yang saya hadapi saat itu. Berkali-kali dok ulang benda yang sama sebab nak bagi mereka faham apa yang cuba saya sampaikan. Akhirnya, mereka lepaskan saya tanpa sebarang bayaran dengan jaminan saya takkan pergi di mana-mana temple/stupa ternama dan kawan-kawan saya akan tiba tengahari itu di Bagan. Misal kata saya tertangkap, sendiri tanggunglah.
Tiket ne wajib simpan dan bawa kemana-mana.

Di Bagan, kami menginap di Ostello Bello. Memang rekemanlah hostel ne, terbaik! Bilik penuh, tak boleh nak check in. Lepak ajelah kat situ sambil layan kopi, message adik untuk hantar bantuan, tidur, cuci mata dan sebagainya. Mungkin melihatkan saya sangat kebosanan, ada seorang minah dari Vietnam (lupa namanya) sapa dan ajak saya berborak. Borak punya borak, dia serahkan kunci E-Bike nya pada saya dan suruh saya lenjan sampai lebam (dia pula akan bergerak ke Mt.Popa).
 
Ostello Bello, New Bagan

E-Bike dah ada tapi macam mana pula nak guna? Basikal saya retilah nak guna. Saya minta adik-adik di depan hostel buat tutorial macam mana nak guna benda ne hahaha! Macam senang tapi tak confident langsung nak bawa. Berkali-kali adik-adik tu tunjuk, la ne terserah pada saya samada nak cuba atau pun tidak. Separuh dari diri bagi arahan untuk try sebab tak nak ulang perkara yang sama waktu di NZ tempohari. Menyesal tak sudah sebab tunduk dengan ketakutan sendiri. Separuh diri pula kata jangan cuba, nanti accident. Memang berbelah bagi tapi bila fikir-fikir balik sampai bila nak tunduk pada ketakutan sendiri. Saya nak buktikan yang saya boleh buat. First time cuba, 'melompat' jugalah E-Bike ne ke depan. Nasib adik-adik tu sempat tarik dari belakang. Cuba lagi dan yeayyy berjaya jugalah bawa walaupun kelajuan, errr siput varvi lagi laju kot. Ahhh tak kisahlah!! Dalam berjaga-jaga tu pun sempat lagi saya p sodok belakang motor orang. Pecah lampu belakang dibuatnya. Mujur tak kena bayar ganti rugi, kalau tidak meraunglah sekali lagi huhuhu.
E-Bike yang dipinjamkan kepada saya oleh minah Vietnam.

Jom ikut saya jalan-jalan.
 Tak suka cara mereka ini memandu, suka sangat hon-hon-hon. Lepas tu kita pula kena ketepi untuk bagi mereka laluan huhuhu. Motosikal tu hanya untuk local, pelancong tak boleh sewa.
 Ini memang kawasan fav saya. Cuma tak sempat nak explore habis, panas sangat. Tak sanggup!
 Sebahagian temple yang ada.
 Lori yang sempoi.

Tak lama pun saya pusing-pusing sendiri. Bosan kot semuanya temple. Nak baca info yang ada pun tak boleh sebab semuanya dalam bahasa mereka. Saya ambil keputusan gerak balik ke hostel dengan harapan kawan-kawan dah sampai tapi hampa. Lama gile saya tunggu, dalam 12.++pm jugalah baru kawan-kawan saya tiba. Bayangkan dari Yangon ke Bagan, mereka habiskan masa 21 jam dalam keretapi (itu pun nasib tak delay). Sampai-sampai je semua mengadu serik nak naik train lagi di Mynmar. Muka masing-masing memang sangat-sangat keletihan. Patutlah masa saya borak-borak dengan pelancong yang sama-sama menginap di Ostelllo Bello, mereka memberikan komen yang sama "nightmare" untuk train. Sekarang, saya dah tahu seteruk mana keadaannya bila melihatkan keadaan kawan-kawan saya...

* bersambung.