Sample Text

24 April 2016

10D 9N Thailand Trip : Thung Nang Phaya @ Thung Salaeng Nuang, Petchabun

Sambungan dari 10D 9N Thailand Trip : Beautiful Sunrise At Thung Salaeng Luang, Petchabun

Kalau kawan-kawan nak tahu, Thung Salaeng Luang ini merupakan taman negara ketiga terbesar di Thailand tau dengan keluasan meliputi 1,262.40km2. Di tahun 1960an hingga ke awal tahun 1980an, taman negara ini sebenarnya pernah menjadi markas komunis dan kesannya boleh kita lihat hingga hari ini. Salah satu tinggalan yang ada adalah markas ranger yang akan kita jumpa sebelum tiba ke Thung Nang Phaya (hutan pokok pine) dan di sinilah satu-satunya toilet yang ada sepanjang 15 km perjalanan unuk ke hutan tersebut. 
Sebahagian dari trek yang harus kamu tempuhi untuk ke hutan pokok pine

Dari lookout point kami bergerak menuju ke markas ranger terlebih dahulu untuk toilet terakhir. Pak Long arahkan kami ke toilet walau hakikatnya takde rasa pun nak membuang huhuhu. Di sini juga menurut Pak Long ada air terjun yang cantik tetapi perlu trekking masuk ke dalam hutan dan wajib ada ranger sebagai pemandu arah agar tidak tersesat. Oleh kerana kami kesuntukan masa, air terjun memang takde dalam list. Mungkin di lain waktu, mana tahu kan?

Perjalanan kembali diteruskan melalui savanah yang meliputi kawasan seluas 14km2. Saujana mata memandang keluasannya dengan lelalang berwarna keemasan dek kerana matahari. Cuma satu yang tak tahan, rentung kulit dibuatnya. Jika bernasib baik, kawan-kawan boleh bertemu dengan hidupan liar seperti gajah liar di sini. 
Walau hanya lelalang di kiri/kanan tapi pemandangannya sangat memukau.

Dari sunrise lookout point, kami bergerak menuju ke markas ranger terlebih dahulu untuk toilet terakhir. Di sini memang Pak Long arahkan kami ke toilet walau hakikatnya takde rasa pun nak membuang huhuhu. Di sini juga menurut Pak Long ada air terjun sebenarnya tapi perlu trekking masuk ke dalam hutan dan wajib ambil ranger sebagai pemandu arah agar tidak tersesat. Oleh kerana kami kesuntukan masa, air terjun memang takde dalam list. Mungkin di lain waktu, mana tahu kan?
 
Akhirnya. Siapa boleh tolong translate? huhuhu

Macam biasalah, dah sampai tempat dituju sesi seterusnya adalah sesi foto-foto. Lama giler kot kami di sini; macam-macam aksi dan macam-macam gaya (gambar-gambar tu semua simpan buat koleksi peribadi ajelah). Apa yang pasti memang seronok tengok aksi memasing maklumlah yang ikut trip kali ini semuanya pantang tengok kamera; tak payah disuruh beraksi memasing dah tahu apa nak dibuat. Menariknya, Pak Long dan Pak Ngah juga lupa diri di sini; selfie di setiap sudut :D
2 buah kenderaan inilah yang membawa kami untuk 1/2 hari ini.
Luas sangat tempat ini tapi kami tak sempat pun nak trekking jauh ke dalam. Tak berani  kot!
Memacam mereka ini [photo : hana]

Puas beraksi, kami bergerak meninggalkan Thung Nang Phaya menuju tapak perkhemahan. Kami perlu check out dari khemah jam 10.00am, ada beberapa jam lagi untuk breakfast, bersiap dan berkemas. Cumanya yang tak tahan, Pak Long ajalah yang asyik dok push kami untuk cepat-cepat bersiap.
Suasana yang tenang pagi tu di tapak perkhemahan kami
View di hadapan khemah kami
Antara penginapan yang ada di sini. Cumanya yang ini kena tempah dari awal
Takde idea macam mana khemah mereka ini boleh terbalik, nak kata ribut pagi tu takdelah pula huhuhu
Bersiap untuk berangkat menuju Phitsanulok

Siap semuanya, kami memulakan perjalanan menuju Phu Tab Berk via Route 21. Jujurnya saya sedikit cuak untuk melalui highway ini kerana dari pembacaan di internet, highway ini antara yang merbahaya di Thailand; keselamatan 16 orang berada di bawah tanggungjawab saya. Dek kerana itu saya sebenarnya dah batalkan plan asal kami untuk ke Phu Tab Berk dan sepatutnya dari Thung Salaeng Luang kami terus bergerak menuju ke Udon Thani. Tak sangka pula Pak Long kekal dengan itinerary asal. Apa pun, memang tawakal banyak-banyak moga perjalanan kami ini selamat semuanya. 

* bersambung untuk Route 21

14 April 2016

10D 9N Thailand Trip : Beautiful Sunrise At Thung Salaeng Luang, Petchabun

10D 9N Thailand Trip : Sri Dit Waterfall & Camping di Thung Salaeng Luang, Petchabun

Thung Salaeng Luang . Route 12 . Phu Tab Berk

 Hari baru di Petchabun Province.Perjalanan panjang yang akan kami tempuhi hari ini.

Apa-apa pun, tak sah kalau tak layan sunrise kalau dah singgah di Thung Salaeng Luang ne. Ini antara aktiviti wajib yang harus dilakukan selain dari ronda-ronda kawasan sekitarnya.

Menurut Pak Long kenderaan luar tidak dibenarkan untuk digunakan dalam kawasan national park ini. Mahu atau tidak, kita boleh sewa basikal, motor atau pun lori pick up untuk jalan-jalan disekitarnya. Berdasarkan info dari Pak Long inilah kitaorang ambil sunrise tour dengan harga 800baht/lori. Dipendekkan cerita, waktu dalam perjalanan ke lookout point elok aje kot kami lihat kenderaan luar beriringan dengan kami menuju ke lokasi yang sama. Geleng kepala dan simpan geram kemas-kemas dalam poket. Alahai Pak Long huhuhu...

Untuk sunrise tour ini, kami perlu bergerak jam 5.00am tapi dah alang-alang kami minta lewatkan sikit waktu untuk solah Subuh terlebih dahulu. Dalam 5.30am jugalah baru kami memulakan perjalanan kami pagi itu.Sejuk giler angin pagi tu. Muka dan jari-jemari memang dari awal dah terasa kebasnya. Perjalanan ke lookup point mengambil masa sekitar 30 minit. Tiba di destinasi, memang tak fikir apa dah terus terjun dari lori, capai kamera dan terus pacak kekuda kemas-kemas dan kamera memasing memang tak henti berbunyi. SubhanaAllah, cantik sungguh haih! Memang saya rekeman tempat ini kalau kawan-kawan berhajat untuk singgah di Petchabun. 

Rasanya tak perlu nak cerita panjang lebar. Layan ajelah gambar yang ada.
 
Rindu semua yang ada di sini. Bila lagilah saya akan kembali ke daerah indah ini...

Tengah masing-masing syok layan keindahan yang ada tetiba Pak Long arahkan kami untuk naik lori dan bergerak ke destinasi berikut tapi takde seorang pun yang layan. Isshh, bersabar sungguhlah dengan kerenah Pak Long ni. Atas kedegilan kami pagi tu akhirnya dapat juga kami melihat fasa matahari naik sepenuhnya. Sempurna sekali kejadiannya!
 Akhirnya...

Matahari dah pun naik, akhirnya kami bergerak menuju ke destinasi berikutnya iaitu hutan pokok pinus/pine.

* bersambung

13 April 2016

10D 9N Thailand Trip : Sri Dit Waterfall & Camping di Thung Salaeng Luang, Petchabun

Sambungan dari 10D 9N Thailand Trip : Jalan-jalan sekitar Khao Kho, Petchabun

Lepas ambil Pijah kami terus bergerak menuju ke destinasi seterusnya, Sri Dit Waterfall. Tak jauh pun perjalanan, tak sampai sejam dah pun sampai. Bayaran masuk 10baht/person, dan bayaran untuk parking adalah 30baht. Dari main entrance kena menapak sikit ke air terjun; itu pun view dari atas. 
View dari atas.

Untuk turun ke air terjun haruslah menapak lagi sekitar 10-15 minit (lebih kuranglah). Trek simple je, anak-anak tangga berbatu. Satu perkara yang kurang menyenangkan, aura kesereman agak ketara di sini. Bukan saya aja yang merasainya, ada antara kami juga dok utarakan perkara yang sama. Apa yang saya tahu, tempat ini dulu pernah menjadi kawasan 'lepak' komunis di zaman dahulu kala. 
Bagaimana batuan itu boleh tersusun cantik begitu? 

Di satu sudut ada amaran 'dilarang mandi-manda di kawasan air terjun ini. Melihatkan warna airnya, sah dalam kawasan ini dan mungkin kerana itu pihak taman negara tidak membenarkan aktiviti mandi-manda di kawasan air ini jatuh. Kalau mahu mandi-manda harus cari kawasan yang lebih landai dan cetek. 

Dari air terjun, kami mencari kawasan yang sesuai untuk menunaikan solat. Makin ke dalam, hutan buluh di kiri kanan dan makin terasa seramnya itu. Ada satu pokok besar tumbang di sini yang akarnya berbentuk seperti kepala gajah menjadi lokasi penyembahan penduduk tempatan. Di kawasan itulah kami ambil keputusan untuk menunaikan solat kerana kawasannya yang rata dan agak tersorok dari pandangan pengunjung yang lain.
Tak berapa jelas pula bentuk kepala gajahnya huhuhu
Aura mistik kot di sini. 

Settle semua urusan kami bergerak menuju ke Thung Salaeng Luang National Park, lokasi yang memang menjadi idaman saya untuk trip ini kerana keindahan safarinya yang tak ubah macam di Afrika nun. Untuk makluman kawan-kawan, Thung Salaeng Luang ini berada di antara Phetchabun dan Phitsanulok. Jadinya, kita boleh pilih nak masuk dari Phetchabun atau Phitsanulok. Memandangkan kami memang dah berada dalam daerah Phetchabun jadinya sebelah kaki dah pun berada di Thung Salaeng Luang (perumpaanlah, tak tau nak guna ayat apa lagi dah). Perjalanan dari Sri Dit Waterfall ke Thung Salaeng Luang tak jauh mana pun, tau-tau dah pun sampai. Sampai di pintu masuk national park, Pak Long bagai arahan untuk duduk diam-diam dalam van. Rupa-rupanya beliau bagitahu petugas national park kami ini dari Pattani, jadinya dapatlah harga local hehehe. Bayaran masuk Thung Salaeng Luang untuk local adalah 200baht manakala untuk pelancong luar, bayarannya adalah 500baht (tengok berapa banyak bezanya).

Public transport
Dari Phitsanulok Bus Terminal ambil bas Phitsanulok - Lom Sak dan turun di Ban Camp Son. Dari situ ada chartered bus yang akan bawa pengunjung ke Thung Salaeng Luang.

Seterusnya, Pak Long bawa kami ke Visitor Center untuk sewa peralatan perkhemahan. Di sini hanya saya aja yang Pak Long arahkan untuk turun. Apa yang pasti, komunikasi antara saya dengan petugas national park memang hancur lebur. Pak Long pun tak dapat nak tolong. Kebetulan waktu tu ada salah seorang dari pengunjung yang boleh berbahasa Inggeris jadinya beliaulah yang menjadi tukang translate antara saya dan petugas. Harga sewa khemah adalah 400baht/day (3-4 orang) termasuk mattress. Untuk sleeping bag, kami memang dah bawa siap-siap dari Malaysia.

Saya ambil 6 buah khemah untuk kami,17 orang. Seterusnya, pemilihan khemah. Nak pilih khemah pun dah jadi adegan drama minggu ini. Susah sangat dek kedegilan Pak Long. Lama giler kot kami tunggu atas arahan Pak Long tapi sampai ke sudah, bayang khemah tak juga kelihatan. Akhirnya, kami ambil keputusan untuk dapatkan sendiri khemah tersebut. Senang je sebenarnya tapi itulah dianya Pak Long punya hal huhuhu. Khemah dah tersedia, seterusnya aktiviti mengisi perut. Kayu api awal-awal lagi dah dikumpulkan oleh ahli jemaah yang lain. Baru aje kami nak hidupkan api tetiba datang sorang makcik ni bagitahu tak boleh hidupkan kayu api di situ dan kami wajib sewa dapur arang dari  kedainya. Erkk, pula? Tapi mana datangnya kesan anggun api di sekitar tapak perkhemahan ini? Mengenangkan kami ini orang luar, jadinya akur ajelah dengan arahan yang diberi. Harga sewa sebiji dapur arang adalah 50baht dan harga sebungkus kayu arang juga 50baht. Untuk memasak, kawan-kawan boleh beli air mineral dari warung berhampiran dengan harga 25baht/ 5 liter. Misal kata kawan-kawan perlukan sayuran, telur, bawang dan beras boleh dibeli dari warung berhampiran. Mereka memang dengan rela hati sudi menjual kepada pengunjung. Pisau dan parang juga boleh dipinjam dari situ. Dalam masa kami sedang bersiap-siap ini, Anne dan Ecah bergerak ke Visitor Center untuk bertanya perihal sunrise tour keesokan paginya. Mereka berjaya deal untuk sunrise tour dengan harga 800baht/pick up. Ada drama juga untuk tour ini, nantilah akan diceritakan...

Layan ajelah gambar yang ada untuk senja di Thung Salaeng Luang huhuhu.
Tenang giler. Saya suka suasana ini, terasa syahdu sangat-sangat.
Acara masak-masak - dah macam acara masak-masak untuk kenduri doa selamat lah pula rasanya. Best, masing-masing ringan tulang membantu antara satu sama lain. [Pic : Hana]
Makan time - menu kami petang itu tomyam sayur, kari ayam dan telur dadar. Simple tapi amat menyelerakan bila makan ramai-ramai begini [Pic : Hana]
Aktiviti malam hari - perangat badan depan dapur arang [Pic : Hana]

Malam hari di Thung Salaeng Luang, kabus giler tebal. Sekitar jam 8.30am, kabus dah start menutupi keadaan sekeliling. Punah harapan nak berstargazing bagi. Suasana memang sejuk giler. Sesiapa yang berhajat nak camping di sini jangan lupa bawa jaket tebal tau. Lagi satu, di sini memang kawasan hidupan liar hidup bebas. Kami berkesempatan untuk melihat rusa liar yang cuba mendekati khemah kami untuk mencari makan. Sebagai info tambahan, orang Thai memang terkenal dengan sifat pembersih mereka jadinya toilet memang bersepah di sini. Tak perlu risau ok bab nak membuang dan mandi-manda (airnya sejuk beku). 

Selepas sesi menggoreng keropok ikan malam itu, kami terus masuk ke khemah masing-masing dan lena sampai ke pagi.