Sample Text

21 April 2015

Short Trip : Sg. Lembing, Pahang

Lupakan perihal semalam. Sesiapa yang sempat baca apa yang saya luahkan, anggap ajelah kalian insan bertuah huhuhu.

***

Semuanya berlaku secara spontan dan saya sendiri sebenarnya takde plan pun nak repeat Sg. Lembing dalam masa terdekat. Plan asal, nak camping di PD dan terus ke Tanjung Tuan untuk mendaki. Tak tahulah macam mana plan boleh berubah, terima call dari tasyha katanya dah dapat penginapan di Sg. Lembing. Oleh kerana saya memang perlukan sesuatu untuk lepaskan tekanan yang dihadapi, memang tak fikir panjang terus saya setuju untuk turut serta. Kami bertiga berangkat menuju Sg. Lembing Sabtu lepas selepas pekena nasi briyani Mahbub, Bangsar. Apa yang kami buat di situ? Emm, nantilah ye saya cerita. Nak kena habiskan perihal Sumut dulu lepas tu baru masuk bab Sg. Lembing.

Layan beberapa keping gambar yang sempat dirakamkan di sana.
Teratai di Lembing Riverview
Sunrise di Bukit Panorama
Pemandangan pagi Gua Caras

* Indahnya negaraku. Tak sangka, view sunrise dari Bukit Panorama sangat memukau.

16 April 2015

Sumut 2015 : Day 2 ~ Tanjung Unta & Aek Manik, Simalungun

Sumut 2015 : Day 2 ~ Pagi Di Tao Silalahi

Dari Silalahi ke Tanjung Unta mengambil masa sekitar 2.5 jam perjalanan. Sebenarnya kami tak pergi pun ke Tanjung Unta, sekadar memerhati dari jauh aje hehehe. Kalau turun ke situ, sahlah tak sempat nak ke Aek Manik dan Bah Biah.

Kenapa tempat ini digelar sebagai Tanjung Unta?

Emm, cuba perhatikan gambar dibawah, ada mirip seperti unta tak? hehehe. Sebenarnya Tanjung Unta ini diberikan namanya oleh presiden Indonesia yang pertama sewaktu kunjungan beliau ke Danau Toba. Dari info yang saya baca katanya bukit ini kelihatan seperti unta yang sedang beristirehat. Emm, belek-beleklah ya. Kalau nak info lebih lanjut mungkin boleh google sendiri.
 Tanjung Unta. Dibelakangnya itu Pulau Samosir, hujungnya pulau tersebut.
Singgah di warung kopi ini untuk layan pemandangan Tanjung Unta [Pic : Syikin]

Jika kawan-kawan ingin ke Danau Toba melalui Permatang Siantar, sebenarnya kita akan melalui tempat ini. Dari sini ke Parapat (feri ke Samosir) pun dah tak jauh mana, sekitar 3jam perjalanan untuk tiba (kiranya 1/2 perjalanan ke Parapat dari kota Medan).
Dari kejauhan kelihatan Tomok dari sini cuma cuaca agak berkabus tu yang tak berapa nak jelas pemandangannya.

Percaya tak, kami gigih ke sini hanya untuk melihat Tanjung Unta? Untuk ke Aek Manik, kami perlu berpatah balik huhuhu. Opps, sebelum terus-terusan terlupa di sini antara lokasi untuk layan sunset tau. Rancanglah perjalanan kalau nak layan sunset Tanjung Unta.

Aek Manik terletak di Sidamanik, yang terkenal dengan pengeluaran teh hitamnya. Saya tak tahulah mana jalan yang dibawa, apa yang saya ingat kami melalui pekan Sait Buttu sebelum kenderaan mulai melalui ladang teh untuk tiba di Sidamanik.
 Tak tahulah ini kat mana


Dari ladang teh/pekan Sidamanik ke Aek Manik tak jauh mana dah; perlu drive lalu celah-celah rumah penduduk tempatan dan sampai (lebih kurang dalam 10 minit je pun). Perkara yang kami perlu tempuhi, kutipan bayaran untuk parking (lupa pula berapa kosnya). Lepas tu, bila dah masuk parking kena bayar lagi dekat budak-budak yang menjaga parking (ini ikutlah nak bagi berapa). Kalau berhajat nak tukar baju basahan, boleh tukar di toilet yang ada. Opsss, takdenya percuma tau. Rp2,000 sekali masuk. Toiletnya, muntah darah! Hancing sungguh!
Ladang teh di Sidamanik.
Jalan kampung menuju Aek Manik.

Untuk ke Aek Manik kena menapak turun anak tangga. Bayaran masuk adalah Rp4,000/person. Dengan bayaran tersebut semua kemudahan di Aek Manik boleh digunakan secara percuma. Yang syoknya, sampai ke sudah kami tak jumpa toiletnya di mana. Mungkin sebab percuma tu yang disorok kot. 

Aek Manik dikenali juga sebagai Bah Damanik terletak di Desa Huta Lama, Sidamanik. Aek dan Bah bermasuk air (dalam bahasa batak).  Aek Manik ini sebenarnya sungai tapi aliran airnya tersangatlah perlahan hingga digelar sebagai kolam oleh penduduk tempatan. Ianya terhasil dari satu mata air yang berada di pinggir kolam.
Aek Manik dengan air yang sangat jernih.
Kedalamannya, paras betis aje so tak perlu nak risau mengenai lemas dan sebagainya.
Kawasan berpagar inilah letaknya mata air bagi sungai ini.

Oleh kerana kali terakhir kami mandi adalah di Residence Hotel jadinya kami ambil keputusan untuk berkubang habis-habisan di Aek Manik. Puas-giler dapat mandi-manda tanpa sebarang gangguan manusia kecuali ular (itu pun dia sekadar melintas, takde kacau pun).
Ada rakit tapi sampai ke sudah budak bertiga ini aje yang bolot huhuhu.
Ramai yang berdating-datingan di sini.

Kami beransur menuju ke Bah Biak bila suasana keliling mulai mendung. 

*bersambung

14 April 2015

Sumut 2015 : Day 2 ~ Pagi Di Tao Silalahi

Assalamualaikum!

Sambungan dari Sumut 2015 : Day 1 ~ Air Terjun Teroh-Teroh & Camping Di Tao Silalahi

6.30am, saya terjaga dari lena. Intai keluar khemah, Encik AB baru selesai menunaikan solat Subuh. Mujur jugalah malam tadi saya sempat capai barangan peribadi termasuk kamera; bolehlah saya bersihkan diri dan melayan matahari terbit sementara menunggu yang lain bangun dari lena.
 Pemandangan inilah yang menyambut saya pagi itu.

Menanti dan terus menanti saat matahari naik sepenuhnya. Untuk sarapan pagi perlu tunggu Yovie dan Awan; tak berani nak memandai-mandai.
 Burung pun dah mula keluar dari sarang
 Puas menunggu akhirnya keluar juga sang matahari dari persembunyiannya. Tercapai impian masing-masing nak tengok sunrise.

Matahari dah naik sepenuhnya, barulah kami bersedia untuk sarapan. Itu pun jadi tukang tengok sebab Yovie dan Awan ambil alih peranan sebagai chef pagi tu. Menunya nasi putih dan sardin. Mulanya mereka nak masak maggi untuk dimakan dengan nasi tapi maaf tekak memang tak  boleh nak terima "mee" dimakan bersekali dengan nasi. Sebab itulah waktu di Alfa Mart saya bagi cadangan pada Yovie untuk ambil sardin bagi menggantikan "mee". Sementara nak tunggu nasi masak, saya ambil kesempatan untuk jalan-jalan kawasan keliling tapi tak berani nak p jauh sebabnya ada antara kami yang tak cukup tanah berlari sebab kena kejar anjing. Anjing di mana-mana. Bukan seekor tapi berekor-ekor. Dengar derang menyalak pun dah menyeramkan tau!
 Tak tahulah kenapa, saya suka suasana di sini.
 Khemah kami - nasib pondok rehat di sebelah tu dan bukannya kubur hehee

Dipendekkan cerita, datang lelaki pemilik tanah ini. Yovie minta izin darinya menumpang tanahnya ini. Tiba-tiba muncul pula sepasang suami isteri, pangkat atuk/nenek. Katanya itu tanahnya, dia yang mengusahakan kawasan ini. Saya dah blur sebab memang dia terus serang saya yang kebetulan  berada di pinggir jalan untuk foto-foto. Mujur Yovie nampak apa yang berlaku dan dia terus datang ke arah saya. Terus-terusan nenek tu menyerang si Yovie dengan kata-kata hikmahnya. Walhal lelaki sebenar pemilik tanah itu pun dah menerangkan perkara sebenar kepada nenek tersebut.

Tiba-tiba nenek tersebut meminta Rp100,000 sebagai bayaran masuk kawasan tersebut. Katanya dia yang bersusah payah bersihkan kawasan ini dan sediakan semua kemudahan untuk pengunjung. Waktu ini kami dah berpandangan sesama sendiri. Kemudahan kepada pengunjung? Apa yang ada? Toilet pun takde! Kami terpaksa ambil kain dan pegang hujung ke hujung sebab tak tahan nak memerut tau! Tapak khemah pun takde, kami terpaksa bersihkan sebelum memacak khemah. Jadinya, apa kemudahan yang dah dia sediakan? 

Yovie cuba berlembut dengan nenek itu. Tiba-tiba (ayat yang memang takkan saya lupakan sampai bila-bila "..walau apa anutan kamu, aku minta kamu setia pada tuhan yang satu..aku doakan kesejahterran kamu..bla..bla...bla...". Ingatkan dia dah lupa mengenai Rp100,000 tu sebab tiba-tiba menyebut tentang tuhan.  Namun dihujung ayat "aku mahu Rp100,000...". Dah lagi. Nampaknya memang tak boleh nak buat apa, Yovie pandang saya dan dia serahkan wang tersebut pada nenek tersebut. Terus tersenyum lebar. Sekali lagi saya tak boleh lupa ayatnya yang ini "kamu gunakanlah semua kemudahan yang dah aku sediakan ini. Airnya (sambil tunjuk ke arah danau) kamu gunalah sepuasnya, aku izinkan..".

Erkk, danau tu pun milik dia? Rasa nak gelak guling-guling dah hehehe. Dapat duit terus nenek tu blah. Yang syoknya dia pergi bersihkan kawasan semak bertentangan. Garu kepala, pagi-pagi lagi dah kena "pow" huhuhu.
Inilah nenek yang berjaya mengepow kami - err gambar curi ne tu pasal tak dapat nak rakam wajahnya.

Kami santai-santai saat itu sebelum memulakan perjalanan yang panjang hari ini.
 Gunung ganang yang ada tak ubah macam lukisan; aku jatuh cinta!
 Nampak aje mulus keadaan jalannya tapi hakikatnya kami "melompat-lompat" dalam kenderaan.
 Cantik weii! Korang wajib singgah di Tao Silalahi kalau ke Sumatera Utara.

Dalam 9.++ am barulah kami berangkat. Sempat singgah di satu lokasi untuk lihat pemandangan di sekitar Tao Silalahi.
 Rumah penduduk tempatan.
Jalan inilah yang perlu dilalui untuk ke Tao Silalahi.
 Perkampungan yang ada - antara aktiviti pertanian yang ada di sini adalah sawah padi, tanaman bawang, jagung dan sayuran yang lain.
 Kalau diperhatikan dipinggir danau ini banyak terdapat keramba atau sangkar ternakan ikan.
Feri dari Samosir. Menurut Yovie dari sini ke Samosir mengambil masa sekitar 3jam untuk tiba di Samosir.

Sedikit info berkenaan Tao Silalahi:
"Tao membawa maksud danau (dalam bahasa batak). Tao Silalahi terletak di Kecamatan Silahisabungan dan dikatakan di sini terdapat hamparan pantai sepanjang 28km meliputi beberapa desa seperti Silahai I, Silalahi II, Silalahi III dan Paropo. Di katakan juga perairan Danau Toba di Silalahisabungan merupakan jurang paling dalam dengan kedalaman 905 meter (err seram!)" [sumber : wisata kabupaten dairi].

Puas bergambar kami bergerak menuju ke Tanjung Unta dengan perjalanan dijangka mengambil masa sekitar 2.5jam.

*bersambung