Sample Text

23 June 2016

10D 9N Thailand Trip : Jalan-jalan di Wang Nam Khiao

10D 9N Thailand Trip : Red Lotus Lake (Talay Buadaeng), Kumphawapi

Wang Nam Khio terletak kira-kira 1.5jam perjalanan dari Khao Yai. Jika dari Bangkok pula, perjalanan mengambil masa kira-kira 3jam perjalanan. Lokasi ini digelar sebagai 'Switzerland of Isan' kerana bentuk muka buminya yang bergunung-ganang dengan suhu yang sejuk-dingin-beku bak Switzerland - katanyalah.

a) Toscana Valley
Pejam mata dan pasang angan-angan suatu hari nanti nak masuk di sini. Bukan apa, bukan sebarangan orang yang boleh masuk di sini kecuali duit berkepuk-kepuk. Dipendekan cerita, Toscana Valley ini kawasan perumahan elit dan terdapat juga hotel berbintang-bintang di sini. Kami? Hanya mampu tangkap gambar dari luar pagar ajelah sebabnya nak masuk kena melepasi kawalan keselamatan  terlebih dahulu. Opps, bukan kitaorang aje yang dok tanggap gambar dari luar pagar, ramai je pelancong tempatan yang turut merakamkan keindahan tempat ini dari luar.
Kawasan yang terjaga rapi...
Mampu telan air liur ajelah melihatkan rumah-rumah mewah ini.
 
Gigih tau kami panjat pagar sebab nak tengok pemandangan ini 

b) Flora Park
Mabuk bunga! Rasa macam nak baring-baring je atas bunga-bungaan yang ada..

Dari Toscana Valley ke Flora Park ini tak jauh mana. Err hampir sejam perjalanan turun/naik bukit. Bayaran masuk 100baht/person (harga 2015). Dibuka setiap hari dari jam 8.00am hingga 6.00pm tapi saya tak pasti samada tempat ini dibuka sepanjang tahun atau hanya dibuka pada waktu-waktu tertentu (sila google, saya malas). Tempat ini takdelah seluas Jim Thompson Farm tapi yang menariknya tempat ini penuh dengan keunikannya. Paling best, takdelah sepadat dan sepanas di JTF tu!

Satu perkara yang saya nak kongsikan, kalau nak solat memang takde surau disediakan di sini. Tapi kawan-kawan boleh minta izin dari petugas yang ada dan solat di kawasan bersebelahan dengan toilet perempuan. InsyaAllah mereka akan izinkan untuk guna ruang yang ada untuk solat walaupun dalam keadaan yang terbuka.
 
Bungaan pelbagai warna
 
Dari jauh ingatkan lavendar tapi bukan.Tak kisahlah apa pun bunganya, yang penting cantik!
 
Bunga lagi..
 
Labu pun ada di sini

c) The Bloom
Tempat ini sama seperti taman bunga yang lain cumanya mungkin ianya masih baru jadinya masa kami singgah di sini banyak benda yang tak berapa nak siap lagi. Bayaran masuk 100baht/person. Emm, tak tahu nak kata apa pasal tempat ini cuma pada saya ianya kurang menarik mungkin kerana saya dah tengok taman bunga yang jauh lebih menarik dari The Bloom ini. Jalan tak berapa nak ikhlas lepas tu terus cari bangku dan lepak di situ sambil tunggu kawan-kawan yang lain selesai pusing taman ini.
 
Mulanya ingatkan ini bunga betul, teruja juga dibuatnya sekali p dekat err bunga plastik. 
Merata tempat penuh dengan bungaan
Untuk pasangan bercinta sesuailah kot p tempat-tempat macam ni! Hoh!

Selain dari 3 tempat ini, kami singgah juga di Primo Piazza dan Jim Thompson Farm tapi dek kerana laptop saya dah jahanam dengan gambar-gambar yang ada dalam tu pun turut sama lebur huhuhu.

Untuk kawan-kawan yang berhajat singgah di Khao Yai, selain dari tempat-tempat yang saya senaraikan ini kekawan juga boleh singgah di Khao Yai National Park yang luas giler tu, PB Valley, Chok Chai Farm dan sebagainya. Banyak giler kot tempat-tempat menarik di sekitar Khao Yai dan paling best kalau nak singgah di sini adalah hujung tahun kerana cuacanya yang sejuk.

19 June 2016

Sumut Trip 2016 : Air Terjun Sigura Gura & Air Terjun Ponot, Asahan

Sumut 2016 : DONE
Sumut Trip 2016 : Bukit Kapur Sumber Air Panas Sipoholon, Tarutung 

8 jam perjalanan dari Kuala Namu menuju Asahan sangat melelahkan. Saya tidak pasti laluan mana yang kami ambil kerana pengsan sepanjang perjalanan. Sedar-sedar waktu kenderaan sudah memasuki kabupetan Asahan dan kami berhenti di pinggir jalan untuk Air Terjun Sigura Gura. Kenapa hanya dipinggir jalan? Kalau kawan-kawan nak tahu, tiada akses untuk ke Sigura Gura. Maksudnya di sini, kita hanya mampu melihat air  terjun ini dari jauh sahaja.
Sigura Gura di kejauhan itu. 

Hati-hati waktu berhenti di pinggir jalan kerana di sini banyak giler monyet yang garang-garang belaka. Kami berhenti di sini cuma seketika kerana tak sanggup nak berhadapan dengan kegarangan monyet-monyet yang ada huhuhu. Dari Sigaru Garu, kami bergerak menuju ke Air Terjun Ponot dengan jarak lebih kurang sejam perjalanan. 

Air Terjun Ponot merupakan air terjun tertinggi di Indonesia dengan ketinggian 250 meter dan sumber airnya berasal dari Sungai Asahan. Untuk rapat ke air terjun ini agak memerah kudrat kerana perlu menapak dari kawasan parking dan perlu menapak di balik batuan yang ada. Awas kerana batuan di sini sangat licin dan sila pakai baju hujan jika tidak berniat untuk membasahkan diri kerana semburan airnya memang *fuhhh sekejap aje dah lencun. Airnya pun dingin giler *tak sanggup!!
Tinggi giler!
Saya teringin nak tengok macam mana keadaan di atas tebing ini sebelum airnya jatuh ke bawah.

Kawasan di sini mengingatkan saya tentang ngarai di Bukit Tinggi nun. Saya tak tahu macam mana nak cerita tahap kekaguman saya dengan keadaan di sekitar air terjun ini. Kalau ikutkan dalam kepala saya ini macam-macam persoalan yang timbul dan saya sendiri pun tak tahu mana nak cari jawapannya. Di sekitar si Ponot ini banyak air terjun yang bersaiz lebih kecil mengalir dari dinding ngarai. Err, korang harus singgah di sinilah kalau ke Medan untuk saksikan/rasai sendiri apa yang saya saksikan/rasai.

Layan gambar.
Kerdilnya Hana di sisi si Ponot
 
Kitaorang panjat ke atas untuk lihat sendiri di mana air ini jatuh. Hati-hati di sini kerana licin dan saya dimaklumkan di kolam ini tidak dibenarkan untuk mandi-manda kerana dalam. 
 Banyak giler bongkah batu yang saya tak tahu dari mana asalnya.

16 June 2016

Open Trip : Gunung Argopuro via Bremi - Baderan, Jawa Timur

Ada yang berminat dengan trek Argopuro di Jawa Timur?

Ok, sebelum itu sebagai perkenalan Gunung Argopuro merupakan gunung dengan trek yang terpanjang di Pulau Jawa iaitu kira-kira 40km manakala ketinggiannya pula adalah 3088 mdpl. Oleh kerana panjangnya trek ini, minimum waktu yang diperlukan untuk adalah 4 hari bergantung kepada tahap kecergasan masing-masing. 

Sebenarnya saya hanya tolong member untuk cari 2 @ 3 orang lagi tak kiralah lelaki atau perempuan untuk nak buat team (total 6 orang kesemuanya).
 Danau Taman Hidup [Pic : Pencinta-alam.com]

Date : 28 Julai - 2 Ogos 2016
Total peserta : 6 orang
Route : Surabaya - Bremi - Baderan - Surabaya
Budget : Rp2.5juta all in (tidak termasuk tiket flight)

Itinerary:
28/7 : Surabaya ke Probolinggo. Menginap di Probolinggo semalam.

29/7 : After breakfast bergerak menuju desa Bremi. 10.00 am akan start trekking menuju Taman Hidup.

30/7 :  Trekking menuju Cisentor

31/7 : Menuju puncak untuk sunrise jam 2.00am atau jika tidak kita hanya akan start trekking jam 7.00am. Bermalam di Cikasur.

1/8 : Trekking menuju desa Baderan. Kembali ke Surabaya

2/8 : Kembali ke Kuala Lumpur

Harga termasuk :
* Transport Surabaya - Probolinggo - Bremi
* Transport Baderan - Surabaya
* Penginapan 1 malam di Probo
* Logistik
* Tiket masuk
* Guide
* P3k standard
* Khemah / alatan masak
* 1x makan di desa Bremi

Untuk yang berminat, boleh email ke adzillah79@gmail.com atau boleh terus sahaja hubungi seatie_111@yahoo.com untuk info lanjut.