Sample Text

28 June 2015

Projek Biskut Raya

Sebenarnyakan, segan sangat-sangat nak up story pasal projek biskut raya kitaorang tahun ne. Maklumlah bila tengok biskut raya orang lain, memang terasa kerdilnya diri kami ini. Namun disebabkan ada yang bertanya, saya kongsi jugalah dengan rasa rendah hati

Tahun ini memang tak banyak menunya. Maklumlah barang mentah pun mahal sangat, nak naikkan harga mcm tak sampai hati. Jadinya, kami sepakat untuk buat biskut yang simple aje tapi rasa InsyaAllah tidak akan mengecewakan. Harga, RM25 untuk setiap jenis kecuali semperit kami jual dengan harga RM23. Sesiapa yang berminat nak order, kami buka order sampai 3 Julai ini sahaja dan akan diedarkan pada 12 Julai. Kalau ada yang berminat nak merasa air tangan kami, bolehlah order dengan email kami di adzillah79@yahoo.com.
 Biskut mazolla.
 Biskut karipap makmur
 Oat tart berintikan jem nenas.
 Biskut kelapa
 Tart nenas
Almond Biscotti 

Terima kasih.

27 June 2015

Mynmar 2015 : Day 6 ~ JJCM di Yangon


Kami tiba di Aung Mingalar dalam 4.++am, 2jam awal dari yang dijadualkan. Dengan mamai-mamai tu dikerumuni pula oleh calo-calo teksi memang naik anginlah memasing lebih-lebih lagi dengan harga yang ditawarkan untuk ke pusat bandar tersangatlah mencekik darah. Jenuh minta harga USD9 tapi tak dapat pun, paling murah USD10. Serabut sangat diekori akhirnya kami setuju dengan harga tersebut. 

Kami tiba di Agga Youth Hostel dalam 5.++am. Ini lagi haru, pintu masuk siap bermangga bagi. Ketuk pun takde siapa yang layan. Lama juga kot kami duduk depan pintu tu barulah ada yang datang buka pintu. Itu pun sebab ada customer yang nak check out. Hampehlah! Untuk Agga Hostel ini kami book dari website AirAsiaGo. Ingatkan boleh check in awal tapi sayangnya bilik full. Kami perlu menunggu hampir 3.5jam sebelum bilik ready sepenuhnya. 

Plan hari ini memang macam-macamlah tapi seorang demi seorang tumbang; tak sihat. Kami ambil keputusan untuk rehat ajelah dalam bilik. Dalam 2.00pm barulah kami keluar untuk cari makan. Mula-mula ingat nak singgah Lotte untuk pekena shrimp burger tapi nantilah, kami masuk Chatime dulu. Rindunya nak pekena bubble tea.
Chatime - Pearl Milk Tea berharga 12,000kyat

Dari Chatime ne kami menapak ke Nilar Briyani. Hari-hari terakhir ne memang takde nak masak-masak. Di Yangon, InsyaAllah takkan ada masalah bab makanan halal ne sebabnya di sekitar Mogul Road dan 130th Street, Mingalar Townyunt Township. Komuniti muslim pun banyak berkeliaran di kawasan ini. Pasar di sekitar ini kawasan ini pun banyak penjajanya terdiri dari komuniti muslim, kiranya memang agak memudahkanlah. Jadinya, saya tak tahu kenapa orang kata Yangon ini tak selamat untuk kita, yang muslim ini. 
 Nilar Briyani. Berdekatan dengannya adalah Innwa Cold Drinks & Confectionary
Menu di Nilar Briyani; murahlah kalau ikutkan dengan size hidangan.
Briyani ayam berharga 2,100 kyat.

Tekak saya ne memang tak cerewet. Kadangkala yang mana orang kata sedap, pada saya dah sedap sangat dah. Tapi di Nilar ni, lain pula keadaannya. Tekak saya memang tak boleh nak terima briyani nya. Nasinya terlalu berminyak sampai melekat di lelangit. Memang saya tak boleh nak terima langsung. Makan pun sekadar untuk mengalas perut. Nasiblah berkongsi kalau satu hidangan setiap orang memang membazir sangatlah. Oleh kerana perut tak berapa nak kenyang dan tekak pun masih nak makan sesuatu, saya ajak mereka mencari kedai seafood di Inya Lake seperti yang disarankan oleh Emy Tak Kecik..

Oleh kerana tak dapat info yang betul-betuk tepat mengenai kedudukan restoran tersebut dari Emy, memang agak payah jugalah. Saya cuma print gambar restoran tersebut dan serahkan pada pemandu teksi. Drama bermula antara kami dengan pemandu teksi tu. Tak sangka pula, pasal nak cari makan kami kena tipu dengan pemandu teksi tersebut dan ditinggalkan di pinggir jalan. Paling saya tak boleh nak lupa saat dia naikkan tangan dan tunjukkan jari telunjuknya ke muka saya dan marah-marah dalam bahasanya. Maaflah, memang naik darah saya. Tak pernah kot saya beraksi melampau macam tu kat tempat orang tapi pada saya pemandu teksi itu memang perlu diajar untuk hormat orang. Oleh kerana itu, melayang USD10 huhuhu.

Nasib jugalah pemandu teksi itu berhentikan kami berdekatan dengan satu restoran yang tak tahulah kat mana. Yang pasti memang agak jauh dari pusat bandar. Kami tunjukkan gambar restoran seafood tersebut pada pelayan tersebut dan Alhamdulillah, kami dapat info yang diinginkan. Budak tu tahu mana lokasi restoran tersebut dan letaknya memang di Inya Lake. Beliau berikan kami alamat sebenar restoran tersebut dan kami terpaksa cari teksi semula dan berpatah balik ke Inya Lake. Tambang hanya 2,500 kyat sahaja dan pemandu teksi tersebut menggunakan meter. Alhamdulillah, dalam sakit hatinya tetap ada manisnya. Kebetulan pulalah pakcik tu penah datang ke Malaysia so memang panjang kami bercerita sepanjang perjalanan kembali ke Inya Lake.
Alamat restoran seafood di Inya Lake yang dibulatkan dengan pen biru tu.
Layan sunset dari dalam teksi je, sedih!!

Hari memang dah hampir gelap waktu kami tiba di Inya Lake. Frust sebab tak sempat nak layan sunset di sini. Kami lepak dulu kat tasik, bercerita dan bergelak ketawa di situ. Bila dah puas barulah kami bergerak menuju restoran tersebut. Apa yang pasti, memang ramai giler pelanggannya. 
Terima kasih sebab rekeman restoran ne.

Dah duduk apa lagi, terus capai menu dan order. Apa yang kami order adalah berdasarkan rekeman Emy; ialah nak gak rasa betul ke sedap macam yang dikatakan. Apa pun, service kat sini memang terbaik. Laju giler kot. Tak sempat pun nak melangut, order dah pun sampai.
 Tak tahulah apa namanya. Yang pasti dah macam meehon sup cuma ditambah telur dan sos ikan. Rasa, memang terbaik. Sedap giler!
 Yang ini pula ala-ala putu piring tapi sedap lagi versi kita hehehe
Winner of the nigh - seafood goreng tepung. Sedap dia sampai rasa macam nak jilat pinggan tu *punyalah tak senonoh perangai hehehe

Sebenarnya, macam-macam kami order. Cuma tak terambil gambar je, makan lebih syok. Cuma satu pesanan, kalau dalam menu tu tulis spicy hati-hatilah ye. Dia punya pedas, tahap tak boleh nak telan. Terbakar mulut. Kecuali kalau memang tahan pedas bolehlah try. Kalau nak order pun, bolehlah kot minta mereka kurangkan tahap kepedasan tu (itu pun kalau mereka faham hehehe). Apa pun, memang saya rekeman restoran ne pada semua yang berhajat nak bertandang ke Yangon. Harga dalam kategori mampu bayar.

Perut kenyang, kami ambil keputusan untuk kembali ke hostel. Sekali lagi ambil teksi dengan tambang 3,500 kyat. Balik hostel, kemas apa yang patut dan terus zzzzzzzzzz. Yeayy, esok nak balik dah. 

* bersambung.

25 June 2015

Mynmar 2015 : Day 5 (Part V) ~ Indein Village, Inle Lake & kembali ke Yangon


Saya sedikit buntu sebenarnya untuk menghabiskan cerita berkenaan Mynmar ne. Padah terlebih berkemas, akhirnya semua benda entah ke mana saya campak. Buku nota mengenai catatan perjalanan kami di Mynmar juga tak tahulah mana saya simpan; entah-entah dah kena bakar pun. Jadinya, apa yang saya ceritakan disini adalah berdasarkan ingatan 'ingat-ingat-lupa'. 

***

Destinasi terakhir hari ini, Indein Village (yeayyy, lompat bintang!). Sebenarnya, selain dari Indein Village ini ada satu lagi lokasi yang wajib dikunjungi iaitu Sankar Village. Cuma lokasi antara kedua tempat ini bak satu di utara dan satu lagi di selatan. Jadinya, memang tak boleh nak singgah kedua perkampungan ini dalam satu masa sebab jauh. Dari jeti ke Indein Village sahaja dah ambil masa 3jam perjalanan. Kalau nak buat kedua perkampungan ini dalam satu masa, tempat lain memang tak boleh singgah.Nak tak nak, kami perlu memilih salah satu dari 2 tempat ini dan kami setuju untuk singgah di Indein sahaja.

Idea asal, nak singgah di Kakku tapi bila mengenangkan prosedur untuk masuk ke kawasan ini agak renyah, kami batalkan dan gantikan dengan Indein Village. Kenapa Indein Village? Sebenarnya teringat saraan dari forumer di forum Tripadvisor. Kami google gambar tempat ini, memang cantik jadinya apa salahnya mencuba. Stupanya mirip seperti stupa yang kami ingin nak lihat di Kakku, jadinya tak dapat Kakku dapat Indein pun jadilah....

Dari Kayan Tribe Village ke Indein ini dah tak berapa jauh; kira-kira dalam 1.5jam perjalanan. Bila bot dah mula memasuki Indein, sila jangan tidur. Pemandangannya memang sangat memukau. Air sungai di sini berwarna kehijauan; bermakna kawasan ini memang jauh dari pencemaran. Sepanjang laluan bot ini, suasana memang redup sebab banyak pohon besar di kiri-kanan dengan angin yang bertiup sayu; haih, pendek kata kami dah jatuh cintalah dengan kawasan ini.
 Menuju Indein Village ~ beberapa kali kami bertembung dengan kerbau yang sedang berkubang dalam sungai.
 Dah sampai Indein Village. Teruja tengok budak-budak ne berkubang sampai kami nekad nak berendam sama sebelum bergerak pulang.

Macam biasalah, tiada sebarang bayaran masuk dikenakan untuk memasuki perkampungan ini. Cuma satu ajelah, perlunya hormat penduduk tempatan. Senyum pun dah memadai tiap kali berselisih dengan mereka ini, InsyaAllah kehadiran kita di sini akan diterima dengan baik oleh mereka ini. Di sini, kami memang dilepaskan bebas oleh pakcik boatman. Dia ada tunjukkan mana tempat yang wajib kami pergi tapi dalam banyak-banyak hanya satu aje lokasi yang kami singgah. Tak larat nak menapak dalam teriknya cuaca. 
 Tengok airnya, best giler!!
 Bertembung dengan nenek ni yang baru pulang dari mengutip kayu api. Siapa nak ambil gambar boleh tapi lepas tu silalah hulurkan sedikit wang untuknya (memang dia akan minta 'money').

Sedikit info mengenai Indein:
"The village of Indein (also spelt Inn Thein, and meaning ‘shallow lake’) is most famous for its crumbling and atmospheric groups of ancient pagodas, some of which are now being restored (in a perhaps rather too pristine fashion). These include Nyaung Oak, immediately behind the village, with its carvings of mythical creatures, and Shwe Inn Thein Paya, which can be found at the top of a covered stairway leading up the hill; this features many hundreds of densely packed stupas to be explored – both ruined and restored. From Shwe Inthein Paya you can also see some wonderful views across the lake. Inthein village also has a vibrant market". [sumber : goMynmar]
 
Suasana di Indein Village.

Jalan punya jalan, kami tiba di pintu masuk Shwe Inn Dain Pagoda. Lama juga kami di depan  pintu masuk ini tak pasti sama ada mahu masuk atau pun tidak. Dah alang-alang sampai, takkan tak nak masuk, kan? Akhirnya kami sepakat untuk masuk. Kami dikenakan bayaran 500 kyat untuk kamera yang saya sangkut dibahu. Laluan pejalan kaki berbumbung disediakan sepanjang laluan. Kredit untuk itu, kalau tidak mau terbakar kulit menahan terik mentari.  
Sedikit sejarah mengenai Shwe Inn Dain Pagoda. 

Perkataan pertama yang keluar dari mulut kami waktu di Shwe Inn "seram". Pagoda di sini memang banyak yang dah runtuh dan menurut warga tempatan yang kami temui, katanya di sini ada hampir seribu lebih pagoda/stupa yang berselerakan. Oleh kerana banyaknya pagoda ini, tu sebab mereka tak mampu nak perbaiki dan mengekalkan struktur asal pagoda yang ada. Dalam seram-seram tu lama jugalah kami pusing kawasan sekitar sebelum masuk ke kawasan yang lebih dalam.
 Sebahagian ukiran yang masih utuh kedudukannya.
 Keadaan di sekitar pagoda.
 Pokok-pokok mulai menumpang hidup di ata pagoda.
 Ini pula salah satu dari runtuhan pagoda yang ada.

Apa yang saya rasa di sini? 

Kagum dan kecewa bercampur aduk. Kagum dengan betapa luasnya kawasan ini dengan stupa/pagoda yang pelbagai saiz dan bentuk. Kecewa kerana banyak yang dah rosak/runtuh dan sebagainya seolah-olah tidak mendapat pemeliharaan yang sewajarnya. Namun saya sedar, kadangkala wajar ianya dibiarkan kekal sebagaimana keadaan asalnya untuk memastikan keasliaannya terpelihara.....

Oklah, kembali ke cerita asal. 
 
Laluan pejalan kaki yang disediakan.

Kami kembali menapak mengikut laluan penjalan kaki dan akhirnya tiba di penghujung jalan iaitu di Shwe Inn Thein. Tapi, kami tak berniat pun untuk masuk ke dalam pagoda ini walaupun ada yang memberitahu pemandangan dari atas pagoda ini memang jauh lebih menarik kerana kedudukannya yang lebih tinggi. Kami melepaskan lelah seketika di bangku yang disediakan...
Tang ini memang kami teruja, 100 Plus di Indein Village. Siapa yang bawa masuk ke sini? Tiba-tiba rasa nak terbang balik Malaysia, owhh rindunya tanahair.

Puas berehat, kami jalan-jalan kawasan sekitar sekejap sebelum berpatah balik ke jeti.
 Pagoda/stupa di sini memang lebih terjaga dan rasanya masih baru berbanding yang sebelumnya.
 Ini di kawasan berbeza, banyak yang dah runtuh. Kami tak berani nak masuk ke kawasan tersebut sebab terbayangkan 'pak tedung'.
 Mampu zoom aje dari jauh..

Ingat plan awal kami waktu tiba di Indein ini? Hah, inilah masanya. Jom terjun sungai hehehe! Tapi yang terjunnya cuma adik sorang sebab kami berdua tetiba pula malas nak membasahkan diri. Kami hanya duduk di jeti dan rendam kaki ajelah sambil-sambil dok perhatikan adik yang syok berendam. Puas, kami panggil pakcik boatman dan kami berangkat pulang ke pangkal jalan. Perjalanan balik mengambil masa dalam 3 jam jugalah. Sempatlah mandi hujan tengah Inle Lake tu hehehe. 
Tiba di jeti - bila lagi kita akan bertemu kembali...

Kami tiba di jeti tepat jam 3.00pm. Selepas ucap terima kasih pada pakcik boatman untuk service nya yang cemerlang, kami bergegas bergerak kembali ke Zawgi Inn. Kami cuba cari tricycle tapi sampai ke sudah tak jumpa. Penat giler menapak, sambil itu kami sempat singgah di warung untuk tapau nasi putih. 

Tiba di guesthouse, masing-masing ambil peranan masing-masing. Alhamdulillah teman yang seorang dah kembali sembuh walaupun tidak sepenuhnya. Sebenarnya sebelum kami ke Mynmar ne, beliau menjalani pembedahan. Tak sangka pula waktu di Inle Lake ini, tempat yang dibedah tu kembali luka dan berdarah. Mujur jugalah takde perkara serius berlaku padanya, kalau tidak mau cuak juga kami nanti. Settle masak kami terus makan, berkemas dan bersiap. Tepat jam 6.00pm minivan tiba untuk membawa kami ke terminal bas. 

Apa pun, memang terharu dengan kebaikan yang ditunjukkan oleh pemilik Zawgi Inn. Kami dibenarkan menggunakan salah satu bilik yang ada tanpa sebarang bayaran walaupun sepatutnya kami check out jam 12.00pm. Tepat jam 6.30pm, bas yang kami naiki bergerak meninggalkan Inle Lake. Oleh kerana JJ Express dah pun penuh, kami ambil ajelah mana VIP bus yang ada. Tambang bas kali ini adalah USD22. Perjalanan dijangka mengambil masa sekitar 12jam untuk tiba di Aung Mingalar, Yangon.
 Tak tahulah apa nama company VIP bus ini. Kami book tiket melalui Zawgi Inn.
Dapat ubat gigi, berus gigi, wet tissue dan 2 ketul roti percuma.

* bersambung untuk hari ke 6 di Mynmar