Sample Text

26 August 2015

Sumut 2015 (V2.0) : Tangkahan - The Hidden Paradise (Part III)

Sumut 2015 (V2.0) : Tangkahan - The Hidden Paradise (Part II)

Hari baru di Tangkahan. Bangun je tidur masing-masing bercerita dengan kejadian malam tadi. Persoalannya sekarang siapa yang main cakar-cakar dinding bilik kami? Syikin kata ayam. Err, mungkinlah ayam kot (positif ajelah!).

Aktiviti utama pagi ne nak tengok gajah di Sei Batangan Serangan. Tengok ajelah, nak naik memang tak mampu. Kos bersosial dengan gajah-gajah untuk mancanegara adalah Rp290,000/person. Giler mahal ok! Hampir nak cecah RM100. Itu pun setelah diskaun, kalau belum diskaun tak tahulah berapa huhuhu. Kalau teringin sangat nak naik, ada yang murah. Kosnya Rp50,000 tapi dapat naik cuma 15 minit sahaja. Berbaloi atau tidak, nilailah sendiri.Intai-intai poket, kami ambil keputusan untuk melihat dari jauh aje; percuma punya pasal. 

Katanya 8.30am, gajah akan melintas di Sei Batangan Serangan. Jadinya, kami bergerak meninggal bilik masing-masing dalam pukul 8.00am jugalah. Tak jauh mana pun sungai tu, turun anak tangga dah pun sampai. Dari 8.30am berganjak ke 9.30am; bayang gajah tak juga kelihatan. Kami dah resah sebenarnya, kotlah takde siapa yang ambil pakej bersosial dengan gajah-gajah yang ada. Jam berganjak ke 10.00am tetap juga takde. Jadinya, masa yang terluang kami isi dengan aktiviti santai. Bergambar sana-sini. Mujurlah air sungai cuma paras buku lali, senanglah sikit nak menyeberang walaupun aliran air agak deras. 

Layan.
 Mereka ini peniaga kecil-kecilan di pingir sungai dengan menjual jajan dan menyediakan perkhidmatan tandas bergerak.
Bahagianya jadi anak-anak.
 Ini pula aktiviti Yovie dan Azra; susun batu. Tapi sampai ke sudah tak berjaya pun menyusun tinggi-tinggi hehehe. 
 Matahari dah semakin tinggi, gajahnya masih tak tau di mana.
 Di sini memang banyak giler pepatung dengan pelbagai warna; geram menengoknya.
 Khemah biru itu adalah warung menjual jajan, manakala disebelahnya itu pula (kanvas hitam) adalah toilet untuk menyalin pakaian. 

Oleh kerana masing-masing dah keboringan tahap maksima, Yovie bagi cadangan untuk trekking sedikit ke dalam hutan untuk melihat air terjun. Katanya laluan itu juga merupakan laluan gajah-gajah ini juga. Jadinya, jomlah masuk hutan. Tak lama pun trekking, dalam 10 minit dah pun sampai ke air terjun tak bernama.
 Trekking masuk hutan untuk mencari air terjun.

Air terjun tak bernama ini pada saya memang cantik walaupun airnya tak sederas mana. Cuma satu je yang tak cantik, sampah-sarap dan baki makanan (nasi terutamanya) ditinggalkan begitu aje. Dalam kepala otak saya ne cuma  terfikir satu ajelah, kencing tikus. Tak takut ke?
 Air terjun tak bernama dan dilokasi yang agak tersembunyi
 Kawasan ini agak gelap kerana tumbuhan di sini agak rapat kedudukannya.

Sedang enak ambil gambar air terjun, Awan datang memaklumkan pada kami gajah dah pun tiba dan sedang menyeberangi Sei Batangan. Memang tak tunggu lamalah, terus kami berlari ke lokasi yang dimaksudkan. 

Terkesima seketika, besar giler rupanya gajah-gajah ni. Maklumlah sebelum ini selalu tengok dalam tv aje, bila dah ada depan mata memang rasa terujanya mengalahkan budak-budak hehehe. Sempatlah tengok gajah-gajah tu menyeberang dan paling best baru beberapa keping gambar diambil, kamera saya buat perangai lagi. Nangis, rasa nak campak je kamera dalam sungai tu hahaha! Dah takde kamera, duduk tepi diam-diam sambil memerhatikan aksi-aksi gajah ini. *Keciwa!!
Gagah sungguh gajah-gajah ini menyeberang sungai.
 Namapk aje kecil tapi sebenarnya besar giler! Ini sebenarnya sebahagian dari gajah sumatra yang dipindahkan ke Tangkahan bagi mengelakkan kepupusan. Sayangnya, gajah-gajah ini dapat 'job baru'; hiburkan tetamu huhuhu.

Misi terlaksana, jadinya kami harus ucapkan selamat tinggal pada Tangkahan. Destinasi utama kami seterusnya adalah Sibolangit untuk Air Terjun Dwi Warna. Perjalanan dijangka mengambil masa sekitar 4jam.

*bersambung

25 August 2015

2D1N Camping Trip : Taman Laut Redang, Terengganu

Assalamualaikum

Trip mengejut sebenarnya ini sebab gian nak tidur dalam khemah. Plan asal nak berkhemah di Pulau Perhentian tapi bila borak-borak dengan Nani, plan berubah kepada berkhemah di Taman Laut Redang. Kami cuma ada masa sebulan sahaja untuk hantar permohonan untuk kebenaran berkhemah di Taman Laut memandangkan lokasi ini tidak dibuka kepada orang perseorangan. Kelulusan hanya diperolehi beberapa hari sebelum berangkat. Untuk itu, memang berterima kasih banyak-banyak buat Nani sebab atas kesungguhannyalah kami berjaya untuk bermalam di Taman Laut ini.

Trip kali ini juga kami berjaya mengumpul kaki travel yang selama ini memang menjadi idamanlah nak bertemu dengan mereka ini. Daripada 16 orang, menjadi 14 orang kerana Jard dan Nik terpaksa tarik diri atas sebab-sebab yang tidak dapat dielakkan. Buat Nani, niL, Pijah Pelangi, JM, Tasyha, Izza, Yana, Adik, Fieda, Dayah, Mizah, Uly4 dan Kak Hana terima kasih untuk pengalaman indah ini; pengalaman indah berhadapan dengan ribut di Taman Laut yang tidak akan saya lupakan sampai bila-bila. Apa-apa pun tak boleh nak cerita panjang lebar. Tunggu ajelah ye entry sepenuhnya nanti; nak kena habiskan trip Sumut 2.0..

19 August 2015

Sumut 2015 (V2.0) : Tangkahan - The Hidden Paradise (Part II)

Sumut 2015 (V2.0) : Tangkahan - The Hidden Paradise (Part I)

Seterusnya, kami dibawa singgah di Air Terjun Gelugur. Untuk ke air terjun ini kami perlu menapak dalam 5 minit aje dari sungai. Ban pula kami tinggalkan aje di sungai; tak perlu nak risau akan hilang dan sebagainya.

Benda pertama yang menarik perhatian kami adalah 'pelamin anganku musnah' yang dibina khas untuk kami. Erkk, siap berbunga raya bagai. Gigih sungguh! Oleh kerana 'pelamin' tak berapa nak siap lagi kami diminta untuk berendam di air terjun terlebih dahulu.
Jungle lunch, dah termasuk sekali dalam pakej tubing.

Oleh kerana, Sumatra Utara masih dilanda kemarau jadinya air terjun pun tak berapa nak ada. Tak mengapalah, sekurangnya takdelah terlalu dalam untuk kami-kami yang rata-rata tak pandai berenang ini. Pengunjung memang tak ramai. Menurut guide, pengunjung tempatan memang kurang mengunjungi Tangkahan kerana kosnya yang agak tinggi dan wajib mengambil pakej dari operator tempatan.

Layan ajelah gambar ye.
 Ini satu-satunya group local yang ada.
 Saya tertarik dengan batuan sediman ini (boleh google kalau nak tahu dengan lebih detail). Struktur batuan ini rapuh, tiap kali disentuh ianya akan gugur.
 Licin sesangat, harus jalan dengan hati-hati
 Air yang tak berapa nak ada
 Sapalah yang rajin menyusun?

Puas bergambar, kami dipanggil untuk makan tengahari. Haih penat-penat bapak-bapak tu buat 'pelamin', kami lebih tertarik dengan makanan yang terhidang. Maklumlah kali terakhir makanan masuk perut waktu di kota Medan. Lapar tak hengat dunia! Sayangnya, bila perut dah sebu sedap macam mana pun makanan yang terhidang memang tak boleh nak masuk. Tak habis pun. Makan sekadar untuk mengalas perut.
Makan tengahari kami - nasi goreng dengan pelbagai hiasan tambahan hehehe.

Perut dah kenyang, masa untuk berkubang. Walaupun air tak berapa nak deras tapi puas sangat-sangat. Dalam 30 minit jugalah kami berendam, sebelum perjalanan kembali diteruskan. Waktu ini kami diberi pilihan samada untuk kembali ke guesthouse atau pun menyambung tubing di sungai. Dah pasti pilihan kedua yang menjadi pilihan. Kami menghayutkan diri hingga ke Sungai Buluh (kalau tak silap saya). Dari situ kami perlu menapak dalam 3km untuk kembali ke guesthouse melalui ladang kelapa sawit. 
Nasiblah redup..
 Mereka - yang didepan berbaju putih itulah Yovie. Nampak je macam budak-budak tapi anak dah sorang tu :D

Kami tiba di guesthouse pun dah petang sangat. Takde aktiviti yang boleh dilakukan, santai-santai aje sambil menunggu giliran untuk membersihkan diri. Malam itu kami memang tak masak, makan di cafe guesthouse. Dalam 9.++pm, masing-masing dah pun hanyut dibuai mimpi.

*bersambung